Showing posts with label Bahasa Indonesia. Show all posts
Showing posts with label Bahasa Indonesia. Show all posts

14 Jenis Metode Pembelajaran Berbicara di SD Mata Pelajaran Bahasa Indonesia

14 Jenis Metode Pembelajaran Berbicara di SD Mata Pelajaran Bahasa Indonesia

BlogPendidikan.net
- Pada kenyataannya, yang dihadapi dalam pembelajaran bahasa Indonesia tentang keterampilan berbicara, masih banyak siswa yang kurang mampu mengekspresikan dirinya lewat kegiatan berbicara, misalnya siswa kurang aktif dalam kegiatan pembelajaran tentang berbicara, siswa seringkali malu ketika diminta untuk berbicara atau bercerita didepan kelas, bahkan ada siswa yang takut berdiri dan berbicara dihadapan teman-temannya.

Dalam hal ini guru sangat berperan aktif untuk menumbuhkan keterampilan berbicara siswa pada mata pelajaran bahasa Indonesia, khususnya untuk jenjang Sekolah Dasar (SD) diperlukan strategi dan metode pembelajaran berbicara yang tepat agar proses pembelajaran berbicara bisa terlaksana dengan baik dan siswa terpacu semangat untuk pembelajaran ini.

Berikut 14 Jenis Metode Pembelajaran Berbicara di SD pada Mata Pelajaran Bahasa Indonesia baik kelas tinggi ataupun kelas rendah:

1. Lihat-ucap

Metode ini digunakan untuk merangsang siswa mengekspresikan hasil pengamatannya, berupa gambar, benda nyata.

2. Deskripsi

Deskripsi berarti menggambarkan/melukiskan atau memerikan sesuatu secara verbal. Metode ini digunakan untuk melatih siswa berbicara atau mengekspresikan hasil pengamatannya terhadap sesuatu.

3. Menjawab pertanyaan

Metode digunakan untuk melatih siswa yang malu-malu. Melalui pengajuan sejumlah pertanyaan dan kesempatan untuk menjawab, guru dapat memancing ekspresi lisan siswa.

4. Bertanya menggali

Metode bertanya menggali digunakan agar siswa lebih banyak berpikir. Pertanyaan menggali membutuhkan jawaban yang berupa penjelasan dan bukan jawaban ya atau tidak.

5. Melanjutkan

Dalam metode ini, kita dapat membuat suatu permainan cerita. Siswa disuruh menceritakan suatu cerita kemudian siswa yang lain diminta untuk melanjutkannya.

6. Bercakap-cakap 

Percakapan adalah pertukaran pikiran atau pendapat mengenai sesuatu antara dua orang atau lebih.

7. Memberi petunjuk

Memberi petunjuk merupakan keterampilan berbicara taraf tinggi karena memberi petunjuk berarti berbicara secara jelas dan terarah. Kegiatan dilakukan dalam kehidupan sehari-hari.

8. Bercerita

Bercerita adalah suatu keterampilan berbicara. Pembawa cerita harus membawakan cerita sesuai dengan isinya atau dapat menirukan suatu perilaku tokoh cerita, dapat melibatkan emosi dan  imajinasi pendengar terhadap cerita yang disampaikan. Kegiatan bisa dilakukan dengan menceritakan pengalaman sendiri.

9. Melaporkan

Melaporkan artinya menyampaikan gambaran, lukisan atau peristiwa terjadinya sesuatu secara lisan. Kegiatan melaporkan dapat dilakukan terkait dengan perjalanan, pembacaan cerpen, dan sebagainya. Kegiatan melaporkan juga dapat dilakukan dalam wujud pidato.

10. Bermain Peran

Teknik bermain peran adalah suatu cara penguasaan bahan pelajaran melalui pengembangan penghayatan dan imajinasi siswa. Dalam pengajaran bahasa, teknik bermain peran sangat cocok digunakan untuk menghayati dan menggunakan berbagai ragam bahasa.

11. Wawancara atau interview

Melalui metode ini siswa dilatih menyusun pertanyaan yang terarah serta mengajukan pertanyaan dengan ucapan yang jelas dan intonasi yang tepat. Wawancara adalah kegiatan percakapan dalam situasi formal.

12. Diskusi

Diskusi adalah proses pelibatan dua orang atau lebih yang berinteraksi secara verbal dan tatap muka mengenai tujuan tertentu melalui cara tukar menukar informasi untuk memecahkan masalah.

13. Bertelepon

Melalui metode ini, kita dapat meminta siswa untuk mendemonstrasikan berbicara melalui telepon

14. Dramatisasi

Dramatisasi lebih kompleks daripada bermain peran karena guru dan siswa harus mempersiapkan skenario, pelaku, dan perlengkapan.

Demikian tulisan tentang 14 Jenis Metode Pembelajaran Berbicara di SD Mata Pelajaran Bahasa Indonesia, semoga bermanfaat.

12 Teknik Pembelajaran Bahasa Indonesia Menyimak

12 Teknik Pembelajaran Bahasa Indonesia Menyimak

BlogPendidikan.net
- Teknik pembelajaran merupakan cara guru menyampaikan bahan ajar yang telah disusun (dalam metode), berdasarkan pendekatan yang dianut. Teknik yang digunakan oleh guru bergantung pada kemampuan guru untuk berinovasi agar proses belajar mengajar dapat berjalan lancar dan berhasil dengan baik.

Dalam menentukan teknik pembelajaran ini, guru perlu mempertimbangkan situasi kelas, lingkungan, kondisi siswa, sifat-sifat siswa, dan kondisi-kondisi yang lain. Jadi, teknik pembelajaran yang digunakan oleh guru dapat bervariasi, dimana untuk metode yang sama dapat digunakan teknik pembelajaran yang berbeda-beda, bergantung pada berbagai faktor tersebut. 
Teknik pembelajaran ditentukan berdasarkan metode yang digunakan, dan metode disusun berdasarkan pendekatan yang dianut. Dengan kata lain, pendekatan menjadi dasar penentuan teknik pembelajaran. Oleh karenanya, dari suatu pendekatan dapat diterapkan teknik pembelajaran yang berbeda-beda. 

Berikut ini adalah 12 Teknik Pembelajaran Menyimak yang biasa digunakan dalam pembelajaran Bahasa Indonesia adalah:

1. Simak ulang ucap

Teknik simak ulang ucap biasanya digunakan dalam melatih siswa melafalkan dengan tepat unit-unit bahasa mulai dari unit terkecil sampai unit terbesar misalnya fonem, kata, kelompok kata, kalimat, dan paragraf atau wacana pendek. Model ucapan yang akan diperdengarkan dan tiru oleh siswa harus dipersiapkan secara cermat oleh guru. Bila memungkinkan guru dapat merekam model itu dalam pita rekaman.
2. Simak tulis (dikte)

Teknik simak tulis dikenal juga dengan dikte. Latihan dikte menuntut keseriusan siswa seperti memusatkan perhatian, mengenali fonem, tanda-tanda baca, penulisan huruf besar, membedakan ujaran langsung dan tak langsung, memperhatikan permulaan atau akhir paragraf dsb.

3. Simak kerjakan

Teknik simak-kerjakan dalam pengajaran menyimak digunakan dalam memperkenalkan dan membiasakan siswa akan suruhan atau perintah. Biasanya
suruhan atau perintah itu tersirat dalam kata kerja dasar, kata kerja berakhiran –
kan, -i, atau –lah. Model suruhan atau perintah dipersiapkan oleh guru lalu
disampaikan secara lisan kepada siswa.
4. Simak terka

Dalam teknik simak-terka, guru menyiapkan deskripsi suatu benda tanpa menyebutkan nama bendanya. Deskripsi tersebut disampaikan secara lisan
kepada siswa, kemudian siswa diminta menerka nama benda itu.

5. Memperluas kalimat

Guru mengucapkan kalimat sederhana. Siswa menirukan ucapan guru. Guru
mengucapkan kata atau kelompok kata. Siswa menirukan ucapan guru.
Selanjutnya siswa disuruh menghubungkan ucapan yang pertama dan kedua
sekaligus, sehingga menjadi kalimat yang panjang.
6. Menyelesaikan cerita

Guru bercerita siswa menyimak cerita tersebut dengan seksama. Guru berhenti bercerita, ceritanya baru sebagian. Cerita dilanjutkan oleh anak secara bergilir sampai cerita itu selesai sebagai suatu keutuhan. Cerita seperti ini seolah memaksa siswa untuk menyimak dengan teliti jalan ceritanya sambil menghayati cerita tersebut karena siswa dituntut menyelesaikan cerita secara bergilir.

7. Membuat rangkuman

Merangkum berarti menyingkat atau meringkas dari bahan yang telah
disimak. Dengan kata lain menyimpulkan bahan simakan secara singkat dan
kata-katanya sendiri. Siswa mencari intisari bahan yang disimaknya. Bahan
yang disimak sebaiknya wacana yang pendek dan sederhana sesuai dengan
tingkat kematangan anak.
8. Menemukan benda

Guru menyiapkan sejumlah benda. Benda itu sebaiknya yang sudah dikenal
siswa. Benda-benda dimasukkan ke dalam kotak terbuka. Guru menyebutkan
nama benda, siswa mencari bendanya dalam kotak dan menunjukkan kepada
guru atau temannya.

9. Bisik berantai

Guru membisikkan suatu pesan kepada seorang siswa. Siswa tersebut
membisikkan pesan itu kepada siswa kedua. Siswa kedua membisikkan pesan
itu kepada siswa ketiga. Begitu seterusnya. Siswa terakhir menyebutkan pesan
itu dengan suara jelas di depan kelas. Guru memeriksa apakah pesan itu benar-benar sampai pada siswa terakhir atau tidak.
10. Melanjutkan cerita

Kelas dibagi atas beberapa kelompok. Satu kelompok beranggotakan empat
orang. Orang pertama dalam satu kelompok bercerita, tetapi ceritanya beru
sebagian; dilanjutkan dengan oleh anggota kedua, dan ketiga, kemudian
disudahi oleh siswa terakhir.

11. Parafrase

Parafrase berarti alih bentuk. Dalam pembelajaran bahasa, paraprase biasanya diwujudkan dalam bentuk pengalihan bentuk puisi ke prosa atau memprosakan sebuah puisi. Guru mempersiapkan puisi sederhana yang sekiranya sesuai dengan karakteristik kelas yang dibelajarkan. Puisi tersebut dibacakan kepada siswa dan siswa menyimak dengan seksama. Pembacaan puisi tersebut hendaknya dengan jeda yang jelas dan intonasi yang tepat. Setelah selesai siswa disuruh bercerita isi puisi dengan bahasanya sendiri dalam bentuk prosa.
12. Kata kunci

Metode identifikasi tema, kalimat topik, dan kata kunci ini pada prinsipnya
sama. Perbedaannya terletak pada materi yang harus diidentifikasi. Identifikasi
tema untuk sebuah wacana atau cerita. Siswa disuruh menerka tema atau topik
maupun judulnya. Kalimat topik untuk semua paragraf. Sedangkan kata kunci
untuk sebuah kalimat. Apabila hal ini belum dapat dilaksanakan, guru dapat
melatih siswa dengan cara memberikan pertanyaan yang memancing ke arah
pengidentifikasian yang tepat. Hal ini juga baik untuk mengembangkan diskusi
kelas/kelompok, yang berarti pula memupuk kerjasama antar siswa. 

5 Metode Pembelajaran Bahasa Indonesia Membaca dan Menulis Permulaan di Kelas Rendah

5 Metode Pembelajaran Bahasa Indonesia Membaca dan Menulis Permulaan di Kelas Rendah

BlogPendidikan.net
 - Keterampilan menulis dan membaca merupakan keterampilan dasar yang sangat penting bagi kehidupan manusia. Keterampilan ini menjadi sarana untuk merekam atau mengungkapkan pikiran, perasaan atau informasi yang ada.

Menulis merupakan ekspresi/ungkapan dari bahasa lisan ke dalam suatu bentuk goresan/coretan. Pada setiap manusia, kepemilikan keterampilan dasar ini diawali dari ketika anak pura-pura menulis di atas kertas, pasir atau media lainnya dalam bentuk coretan-coretan sampai anak mampu menirukan bentuk tulisan yang sesungguhnya.
Berikut 5 Metode pembelajaran Bahasa Indonesia Membaca dan menulis  Permulaan di kelas rendah adalah sebagai berikut:

1. Metode Eja/Abjad

Metode ini merupakan metode yang sudah sangat tua. Pelajaran pertama
dimulai dengan pengenalan abjad “a”, “be”, “ce”, “de”, dan seterusnya. Guru sering mengajarkannya melalui lagu ABC. Lagu ini ada dalam berbagai bahasa setelah siswa menguasai huruf-huruf itu.Guru merangkai huruf-huruf konsonan dengan huruf vokal menjadi suku kata. Suku-suku kata dirangkai menjadi kata, dan kata-kata dirangkaikan menjadi kalimat.
Penggunaan metode ini kerap kali menimbulkan kecenderungan mengeja, yaitu
membaca huruf demi huruf. Kecenderungan ini menghambat proses penguasaan
kemampuan membaca permulaan.

2. Metode Bunyi

Metode ini juga merupakan metode yang sudah sangat tua. Pelaksanaannya
hampir sama dengan metode abjad. Namun, huruf-huruf tidak disebut dengan nama abjadnya, melainkan nama bunyinya. Jadi, huruf “m” tidak diucapkan sebagai [em] atau [em] melainkan [m]. 
Bunyi-bunyi konsonan dirangkai dengan bunyi vokal sehingga membentuk suku kata. Suku kata dirangkai menjadi kata, dan akhirnya kata-kata dirangkai menjadi kalimat. Baik metode abjad maupun metode bunyi sering menggunakan kata-kata lepas untuk latihan membaca.

3. Metode suku kata dan metode kata

Metode ini diawali dengan pengenalan suku kata, seperti ba, bi, bu, be, bo, ca, ci,
cu, ce, co, dan seterusnya. Suku kata tersebut kemudian dirangkaikan menjadi kata-kata bermakna. Sebagai contoh, dari daftar suku kata tadi, guru dapat membuat berbagai variasi paduan suku kata menjadi kata-kata bermakna. Misalnya:
ba – bi     cu – ci     da – da   ka – ki
ba – bu    ca – ci     du – da   ku – ku
bi – bi      ci – ca     da – du   ka – ku
ba – ca    ka – ca    du – ka   ku – da

Kemudian suku kata dirangkai menjadi kata kemudian menjadi kalimat
sederhana.
Proses perangkaian suku kata menjadi kata, kata menjadi kalimat sederhana,
kemudian ditindaklanjuti dengan proses pengupasan atau penguraian bentuk-bentuk tersebut menjadi satuan bahasa terkecil di bawahnya, yakni dari kalimat ke dalam kata dan kata ke dalam suku-suku kata. Proses pembelajaran MMP yang melibatkan kegiatan merangkai dan mengupas, kemudian dilahirkan istilah lain untuk metode ini, yakni Metode Rangkai Kupas.

Jika kita simpulkan, langkah-langkah pembelajaran MMP dengan metode suku
kata adalah:
a. tahap pertama, pengenalan suku-suku kata,
b. tahap kedua, perangkaian suku-suku kata menjadi kata,
c. tahap ketiga, perangkaian kata menjadi kalimat sederhana, dan
d. tahap keempat, pengintegrasian kegiatan perangkaian dan pengupasan (kalimat > kata-kata > suku-suku kata)
Proses pembelajaran MMP dengan metode ini melibatkan serangkaian proses
“pengupasan” dan “perangkaian”. Oleh karena itu, metode ini dikenal juga sebagai “Metode Kupas Rangkai”. Sebagian orang menyebutnya “Metode Kata” atau “Metode Kata Lembaga”.

4. Metode Global

Global memiliki arti secara utuh atau bulat. Yang disajikan pertama kali dalam
metode global kepada murid adalah kalimat seutuhnya. Kalimat tersebut dituliskan di bawah gambar yang sesuai dengan isi kalimatnya. Gambar itu ditujukkan untuk mengingatkan siswa kepada kalimat yang ada di bawahnya. 
Setelah berkali-kali membaca, murid dapat membaca kalimat-kalimat itu secara global tanpa gambar. Sebagai contoh, di bawah ini bahan ajar untuk MMP yang menggunakan metode global.
a. Memperkenalkan gambar dan kalimat.
b. Menguraikan salah satu kalimat menjadi kata; kata menjadi suku kata; suku kata menjadi huruf-huruf.

ini mama 
i n i m a m a 
i-ni ma-ma
i-n-i m-a-m-a

5. Metode Struktural Analisis Sintesis (SAS)

Metode SAS diawali dengan perkenalan struktur kalimat pada anak. Kemudian
anak diajak untuk melakukan proses analitik untuk mengenal konsep kata. kalimat utuh yang diperkenalkan pada anak untuk pertama kali akan diuraikan ke dalam satuan-satuan bahasa yang lebih kecil di sebut kata hingga sampai pada wujud satuan bahasa terkecil yang tidak bisa diuraikan lagi yakni huruf. 
Jika dituliskan proses penguraian/penganalisisan dalam pembelajaran Membaca Menulis Permulaan dengan metode SAS adalah sebagai berikut:

a. kalimat menjadi kata-kata
b. kata menjadi suku-suku kata
c. suku kata menjadi huruf-huruf

Metode SAS ini berperan baik untuk siswa. Berpikir secara analisis-sintesis dapat
memberikan arah pada pemikiran yang tepat sehingga murid dapat mengetahui
kedudukan dirinya dalam hubungannya dengan masyarakat dan alam sekitar. Selain itu metode SAS sejalan dengan prinsip linguistik yang memandang satuan bahasa terkecil yang bermakna untuk berkomunikasi sebagai kalimat. Kalimat dibentuk oleh satuan-satuan bahasa di bawahnya yaitu kata, suku kata, fonem (huruf-huruf). 
Metode ini juga menyajikan bahan pelajaran yang sesuai dengan perkembangan dan pengalaman bahasa siswa yang selaras dengan situasi lingkungannya. Metode ini sesuai dengan prinsip inkuiri sehingga siswa akan merasa lebih percaya diri atas kemampuannya. 

16 Contoh Penulisan dan Pengucapan Kata Yang Salah Dalam Kehidupan Sehari-hari

16 Contoh Penulisan dan Pengucapan Kata Yang Salah Dalam Kehidupan Sehari-hari

BlogPendidikan.net
- Bahasa sebagai alat komunikasi utama manusia dalam berbagai kebutuhan perlu dipelajari dan dipahami dengan sungguh-sungguh agar para pemakainya dapat menggunakannya dengan baik dan terhindar dari kesalahpahaman. Kecermatan penggunaan bahasa Indonesia secara lisan maupun tulisan perlu selalu diasah agar tercipta komunikasi yang selaras antara penutur (pembicara) dan mitra tutur (lawan bicara).

Penggunaan bahasa Indonesia di kalangan masyarakat Indonesia, baik di instansi pemerintah, lembaga pendidikan, maupun di kalangan masyarakat pada umumnya harus diperhatikan agar komunikasi berjalan lancar.

Kata baku adalah kata yang sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia. Sumber utama yang telah ditentukan dalam pemakaian bahasa baku ialah Kamus Besar Bahasa Indonesia. Kecermatan menggunakan kata baku sangat penting dalam konteks percakapan atau penulisan yang bersifat resmi. Karena pekerjaan sehari-hari pegawai instansi pemerintah kerap berhadapan dengan situasi resmi, penggunaan kata baku harus dicermati lebih dalam. 

Berikut 16 Contoh Penulisan dan Pengucapan Kata Yang Salah Dalam Kehidupan Sehari-hari beserta pembetulannya:

1. Praktek atau Praktik

Dalam penulisan ataupun pengucapan kata Praktek atau Praktik sering ditemui kesalahan baik pengucapan ataupun penulisan. Yang terbiasa didengar atau dituliskan adalah kata Praktek dan itu salah yang benar adalah kata Praktik.

2. Seksama atau Saksama

Kita biasa mendengar atau membaca kata Seksama atau Saksama, yang sering terdengar atau tertulis adalah kata Seksama padahal itu salah dan yang benar adalah kata Saksama.

3. Dipersilahkan atau Dipersilakan

Kedua penulisan kata Dipersilahkan atau Dipersilakan hampir sama namun ada perbedaan khususnya dalam penulisannya, yang tepat adalah penulisan katanya Dipersilakan tanpa huruf H.

4. Standarisasi atau Standardisasi

Pada poin 4 ini ada kata  Standarisasi atau Standardisasi manakah yang benar dalam pengucapan dan penulisannya? jawabannya adalah Standardisasi. Banyak yang keliru baik dalam pengucapan ataupun penulisan Standardisasi.

5. Obyek atau Objek

Misalnya ditemui tulisan seperti ini "Obyek Wisata" penulisan tersebut adalah salah yang benar adalah "Objek Wisata"

6. Kwitansi atau Kuitansi

Sering kita jumpai baik pengucapannya dan penulisannya salah. Kata Kwitansi atau Kuitansi dalam pengucapan dan penulisan yang benar adalah kata Kuitansi.

7. Karir atau Karier

Kata Karir atau Karier yang benar dalam penulisannya adalah kata Karier.

8. Menghimbau atau Mengimbau

Kata ini juga sering bahkan selalu ditemui kesalahan dalam penulisan ataupun pengucapannya. Yang benar adalah kata Mengimbau.

9. Berhimpitan atau Berimpitan

Berhimpitan atau Berimpitan yang benar adalah kata Berimpitan.

10. Menghembuskan atau Mengembuskan

Contoh kalimat "menghembuskan napas" atau "Mengembuskan Napas" penulisan atau pengucapan yang baku adalah "Mengembuskan Napas"

11. Resiko atau Risiko

Kata ini juga sering dijumpai kekeliruan dalam penulisan dan pengucapannya. Yang seharusnya dan baku adalah kata Risiko bukan Resiko.

12. Frustasi atau Frustrasi

Sepeleh tapi salah dalam pengucapan atau penulisannya, biasanya mengucapkan dengan kata Frustasi padahal yang baku dalam pengucapan adalah Frustrasi.

13. Terlanjur atau Telanjur

Lebih parahnya lagi ternyata selama ini salah dalam penulisan dan pengucapannya, ternyata yang benar adalah kata Telanjur.

14. Terlantar atau Telantar

Sama pada nomor 13 penulisannya atau pengucapannya tanpa huruf "r" yang baku adalah Telantar.

15. Merubah atau Mengubah

Merubah atau Mengubah yang baku dalam penulisan dan pengucapan adalah Mengubah.

16. Jaman atau Zaman

Kamu pasti mendengar istilah, "kids jaman now", deh, yang artinya anak jaman sekarang atau anak masa kini. Pada istilah tersebut, terdapat penulisan kata jaman. Hayo, menurutmu, apakah penulisan kata jaman sudah tepat? Wehehehe... Jangan salah, ya. Penulisan yang betul menurut KBBI adalah zaman, bukan jaman. 

Demikian artikel tentang 16 Contoh Penulisan dan Pengucapan Kata Yang Salah Dalam Kehidupan Sehari-hari, semoga bermanfaat dan terima kasih.

Berbagai Metode Menyimak Dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia

Berbagai Metode Menyimak Dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia

BlogPendidikan.net
- Dalam pembelajaran Bahasa Indonesia ada berbagai metode yang digunakan khususnya pada materi menyimak, metode dibawah ini digunakan oleh guru pada materi-materi tertentu dalam menyimak suatu tes atau cerita.

Berikut Berbagai Metode Menyimak Dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia :

1. Metode Simak-Ulang Ucap(Metode Integratif)

Guru sebagai model pembelajaran membacakan atau memutar rekaman bunyi bahasa tersebu, seperti fonem, kata mutiara, puisi pendek dengan perlahan-lahan serta intonasi yang jelas dan tepat. sedangkan tugas siswa meniru ucapan guru. peniruan ini dapat dilakukan secara individu, kelompok atau klasikal.

2. Simak Terka

Dapat masuk dalam bahasa dan sastra, Langkah–langkahnya:

a. guru mempersiapkan deskripsi sesuatu benda tanpa menyebut namanya.
b. deskripsi tersebut dikomunikasikan kepada siswa mendengarkan serta menerka benda apa yang di maksud oleh guru

3. Metode Simak Tulis

Metode simak tulis. guru mempersiapkan bahan-bahan yang akan didiktekan kepada siswa-siswanya. siswa menulis apa yang di ucapkan guru.

4. Metode Memperluas Kalimat

Guru mengucapkan kalimat sederhana. siswa menirukan ucapan guru. guru mengucapkan kata atau kelompok kata. siswa menirukan ucapan guru. selanjutnya siswa disuruh menghubungkan ucapan yang pertama dan kedua sekaligus, sehingga menjadi kalimat yang panjang

5. Metode Bisik Berantai

Guru membisikan kalimat kepada seseorang siswi. siswi tersebut membisikan kalimat tersebut kepada siswa kedua, sampai seterusnya sampai anak terakhir. guru memeriksa apakah kalimat pesan tersebut sampai kepada siswa terakhir dengan benar.

6. Metode Menjawab Pertanyaan

Siswa-siswa merasa malu untuk membicarakan atau bercerita dapat di bimbing dengan pertanyaan guru. pertanyaan yang di ajukan berupa berbagai jenis pertanyaan sesuai dengan tema yang di ajarkan. misalnya, untuk memperkenalkan diri siswa guru dapat mengajukan sejumlah pertanyaan  mengenai nama orang tua, jumlah, umur, jumlah keluarga dan sebagainya.

7. Metode Identifikasi Tema/Kalimat Topik/Kata Kunci

Metode identifikasi tema, kalimat topik, kata kunci pada dasarnya sama. perbedaannya terletak pada materi yang harus diidentifikasi. identifikasi tema untuk sebuah wacana/cerita. siswa di suruh menerka tema/topik judulnya.

8. Metode Parafase

Parafase berarti ahli bentuk, dalam pembelajaran bahasa, parafase bisanya diwujudkan dalam bentuk pengalihan bentuk puisi ke prosa atau memprosakan sebuah puisi. Guru mempersiapkan puisi sederhana  yang sekiranya sesuai dengan karakteristik kelas yang dibelajarkan. puisi tersebut dibacakan kepada siswa dan siswi menyimak dengan seksama. pembacaan puisi tersebut hendaknya dengan jeda yang jelas dan intonasi yang tepat. setelah siswa selesai di suruh bercerita isi puisi dengan bahasanya sendiri dalam bentuk prosa.

9. Metode Merangkum

Merangkum berarti menyingkat atau meringkas dari bahan yang telah disimak. dengan kata-katanya sendiri. Siswa mencari intisari bahan yang disimaknya. Bahan yang di simak sebaiknya wacana yang pendek dan sederhana sesuai dengan tingkat kematangan anak.

Demikian artikel tentang Berbagai Metode Menyimak Dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia semoga bermanfaat.