Showing posts with label Motivasi. Show all posts
Showing posts with label Motivasi. Show all posts

Mengapa Laki-laki Jarang Bahkan Tidak Ada Menjadi Guru TK, Ini Alasannya

Mengapa Laki-laki Jarang Bahkan Tidak Ada Menjadi Guru TK, Ini Alasannya
Aktivitas mengajar Miftag Farid, guru TK yang viral di TikTok. Source image: MURIANEWS.com

BlogPendidikan.net - Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.

Ungkapan ini mengisyaratkan bahwa guru merupakan salah satu indikator yang menentukan kualitas pendidikan. Bagus tidaknya kualitas pendidikan akan terlihat dari kinerja dan kompetensi guru sebagai pendidik yang melaksanakan proses pembelajaran.
Guru profesional merupakan penampilan seorang guru yang sesuai dengan tuntutan yang seharusnya. 

Seorang guru TK yang profesional mampu mengenali karakteristik dan kebutuhan anak TK, sehingga pencapaian tujuan pendidikan di TK dapat tercapai secara optimal. 

Apabila saudara memiliki kemampuan sebagai guru yang sesuai dengan kompetensi yang diharapkan bahkan lebih baik, maka seorang guru TK yang profesional sudah menjelma pada diri saudara. Semoga dengan adanya tulisan ini kompetensi Anda sebagai guru TK dapat terwujud dan lebih baik lagi

Profesi guru sering dinobatkan sebagai salah satu pekerjaan yang mulia karena selalu memberikan ilmu dan pengetahuan untuk orang banyak. Profesi guru juga termasuk salah satu profesi yang cukup populer di Indonesia. 
Masing-masing guru pun memiliki karakter dan image-nya tersendiri. Ada yang terkenal galak, tegas dan juga baik hati karena jarang memberikan hukuman.

Di antara jenjang pendidikan di Indonesia, kamu sadar nggak sih kalau jarang banget ada guru laki-laki yang mengajar di Taman Kanak-kanak (TK)? Dari dulu lingkungan PAUD dan TK pasti didominasi oleh guru perempuan yang sering dipanggil ‘bu guru’. 

Dikutip dari berbagai sumber, berikut 4 alasan mengapa laki-laki jarang bahkan tidak ada menjadi Guru TK atau PAUD :

1. Stereotip terhadap guru laki-laki masih melekat di masyarakat

Nggak bisa dimungkiri kalau masih banyak stereotip yang melekat di masyarakat khususnya di Indonesia. Mungkin ini yang jadi alasan kenapa jarang banget ada guru laki-laki yang mengajar di TK. 
Laki-laki yang mengajar TK jadi terkesan laki-laki yang nggak ‘macho’ atau bahkan bisa muncul stereotip negatif yang terkesan memiliki niat buruk ke anak-anak.

Alasan ini juga yang membuat keberadaan guru perempuan di lingkungan TK jadi lebih mendominasi. Padahal guru laki-laki punya peran penting di TK untuk mengenalkan jenis identitas kelamin ke anak-anak. 

Karena di TK muridnya nggak cuma anak perempuan aja, tapi juga ada murid laki-laki.

2. Orang tua merasa lebih nyaman menitipkan sang anak ke guru perempuan karena dinilai lebih merangkul dan ‘telaten’

Kepercayaan dan rasa nyaman orang tua juga jadi salah satu alasan kenapa jarang banget ada guru laki-laki di TK. 

Orang tua murid cenderung lebih nyaman dan percaya kalau menitipkan anaknya ke guru perempuan karena dianggap lebih telaten, sabar dan bisa merangkul anak-anak.
Mungkin juga banyak orang tua yang masih memegang prinsip ‘ibu adalah madrasah pertama untuk anaknya’ dan para ibu juga kadang nggak sepenuhnya yakin kalau sang anak diasuh oleh ayahnya karena ada aja hal nyeleneh yang terjadi. 

Mungkin ini juga yang jadi alasan para orang tua merasa lebih aman menitipkan anaknya ke guru perempuan daripada guru laki-laki.

3. Guru TK sering mendampingi anak untuk bernyanyi dan menari dengan gestur yang lucu dan ceria

Seperti yang kita semua tahu kalau anak TK belum bisa belajar intens seperti pelajar di jenjang pendidikan lainnya. Anak-anak TK lebih banyak melakukan kegiatan fisik seperti bernyanyi sambil menari. 

Mungkin hal ini juga yang menjadi pertimbangan laki-laki ketika ingin menjadi guru TK. Laki-laki cenderung segan untuk melakukan kegiatan tersebut dengan gestur yang lucu dan ceria.
Mungkin ke depannya akan semakin banyak kesempatan untuk guru laki-laki bisa mengajar pelajaran olahraga atau pelajaran lainnya sehingga peran guru laki-laki tetap ada.

4. Pertimbangan gaji karena laki-laki akan menjadi kepala keluarga yang harus menafkahi keluarga

Permasalahan gaji mungkin akan berbeda di tiap sekolah dan lokasi mengajar. Tapi mungkin hal ini juga yang menjadi pertimbangan para laki-laki ketika ingin mengajar sebagai guru TK. 

Laki-laki akan menjadi kepala keluarga yang harus menafkahi keluarganya sehingga perlu mencari pekerjaan yang memiliki pendapatan lebih besar untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Demikian 4 alasan mengapa laki-laki jarang bahkan tidak pernah/ada menjadi Guru TK/PAUD. Adakah laki-laki menjadi guru TK/PAUD?

8 Tips Bagi Guru Agar Siswa Menyukai dan Senang Belajar Matematika

Tips Agar Anak Menyukai dan Mudah Memahami Matematika

BlogPendidikan.net
- Setiap orang tua ataupun guru pasti menginginkan anak-anaknya pandai dan cerdas dalam belajar. Khususnya pada mata pelajaran matematika, yang konon katanya adalah pelajaran yang sukar, membosankan dan dibenci sebagian anak/siswa.

Padahal jika dipahami secara benar bagaimana karakteristik pelajaran matematika tentunya akan mudah menerapkannya kepada anak/siswa. Semua bergantung pada pendekatan yang dilakukan oleh Guru bagaimana proses pembelajaran yang dilakukan agar anak menyukai dan tertarik belajar matematika.

Selanjutnya bagaimana tips yang dilakukan para guru dan orang tua agar anak/siswa menyukai dan mudah memahami pelajaran matematika. 
Berikut 8 tips yang bisa diterapkan oleh guru agar siswa menyukai, senang belajar matematika dan mudah memahami pelajaran matematika :

1. Perkenalkan matematika sambil bermain

Kenalkan kepada anak pelajaran matematika sambil bermain misalnya “Ibu membeli sepuluh buah jeruk lalu ibu akan membaginya tiga kepada anak, lalu berapa sisa ibu memiliki buah jeruk?”. Anak diminta untuk berpikir dan menghitung sehingga otaknya tidak merasa jenuh dalam mempelajari matematika.

2. Tanamkan pemahaman kepada anak bahwa matematika itu mudah

Daripada memaksa anak untuk menyukai matematika terus menerus, memberinya pemahaman adalah cara terbaik untuk anak. Caranya berikan pemahaman bahwa “Matematika itu mudah, tidak sesulit apa yang kamu bayangkan”. 
Berikan senyuman sembari mengucapkannya, hal ini membantu meyakinkan mereka bahwa ucapan itu benar setelah orang tua mengajari anak dalam mempelajari atau mengerjakan soal matematika untuk anak.

3. Ciptakan suasana yang nyaman dan menyenangkan

Hal yang paling mudah dilakukan adalah menciptakan suasana yang nyaman dan menyenangkan ketika mempelajari matematika. Maksud bermain disini bukan menyediakan alat permainan ketika belajar, namun guru dan orang tua menciptakan suasana yang nyaman dan menyenangkan.

4. Selama proses pembelajaran, jangan pernah ada paksaan sama sekali

Jika kita saja sebagai orang dewasa akan merasa kurang nyaman saat ada pemaksaan, apalagi dengan anak-anak. Mereka pasti akan merasa tertekan dan stress, jika kamu paksa untuk menyukai pelajaran yang satu ini.
Daripada memaksanya, lebih baik kamu menggunakan pendekatan secara persuasif. Tidak hanya itu, kamu sebagai orang tua juga harus rela dan mau, jika anak-anak meminta ditemani untuk belajar. Jangan sampai menolak dan banyak alasan-alasan yang enggak jelas.

5. Gunakan media pembelajaran yang sesuai dan menarik

Untuk membantu daya serap anak didik dalam mempelajari materi pelajaran matematika, orang tua atau guru seharusnya menggunakan media, metode atau strategi yang menarik. 

Misalnya cara atau rumus cepat dan alat-alat peraga. Tetapi pastikan media atau metode tersebut sesuai dengan materi dan kebutuhan anak.

6. Memberi motivasi pada anak

Jika Anda hanya fokus pada penyampaian materi kemudian mengerjakan soal, maka hal itu akan membuat anak semakin jenuh. Orang tua atau guru seharusnya memberi motivasi kepada anak agar lebih giat lagi untuk menggapai masa depan yang cerah, beri tahu manfaat dan tujuan mempelajari matematika dalam kehidupan sehari-hari, ceritakan kisah tokoh-tokoh matematika dunia sehingga anak dapat bersemangat dalam mempelajari matematika.

7. Jangan bersikap kaku

Matematika adalah pelajaran yang dianggap rumit dan membosankan bagi anak, untuk itulah jangan menambah kebosanan mereka dengan ekspresi dan sikap kaku. 
Anak bisa tegang dan tidak paham jika orang tua dan guru terlalu galak dalam mengajari matematika. Seharusnya, lebarkan senyuman dan bersikaplah lebih humoris, ini akan membantu untuk meringankan beban pikiran anak didik saat belajar matematika.

8. Gunakan teknologi sebagai media agar anak menyukai matematika

Saat ini teknologi sudah sangat pesat dan hampir semua lini pasti menggunakan teknologi. Makanya, kita harus bisa memanfaatkan teknologi sebagai media untuk belajar anak-anak.  

Contohnya anak-anak bisa bermain games yang mempunyai hubungannya dengan matematika atau anak-anak juga bisa melihat video-video tentang belajar matematika yang menyenangkan. 

8 tips di atas semoga bisa bermanfaat dan dapat diterapkan baik bagi orang tua ataupun guru di sekolah dalam proses pembelajaran matematika.

9 Hal Mengapa Guru Itu Seharusnya Bahagia

Guru Itu Seharusnya Bahagia
Rucke Rukmawati saat menjelajahi Pulau Sumatera bersama Vespa kesayangannya

BlogPendidikan.net - Profesi guru merupakan profesi yang mulia mendidik dan mengajarkan anak dari tidak tau menjadi tau, pekerjaannya tanpa pamrih ikhlas dan tulus mengabdikan diri demi mencerdaskan anak bangsa. Tak peduli seberapa upah dari jerih payah yang dia berikan, namun guru tak pernah mengeluh.

Guru tak pernah merasakan kegundahan bahkan kegelisahan, sekalipun masalah di luar sana silih berganti, hanya dengan anak didiknyalah dia merasakan kebahgiaan yang penuh senyuman canda dan gurau. 

Guru itu seharusnya bahagia.

Tingkat kebahagiaan seorang guru sangat menentukan produktifitas dan keberhasilan sekolah untuk bisa bertahan dalam mencapai keunggulan kompetitif di tengah pertumbuhan sekolah yang semakin ketat dengan persaingan berbagai fasilitas. Oleh sebab itu pengembangan sumber daya guru sebagai bagian dari capital investment merupakan langkah yang amat strategis dalam proses pencapaian target dan visi pengembangan sekolah.
Lalu bagaimana sikap kita terhadap profesi yang kita jalankan sebagai seorang pendidik agar kita merasa bahagia. Kebahagiaan adalah ide yang sangat abstrak dan bersifat sangat subyektif. Kebahagiaan dapat terkait dengan tercapainya suatu keinginan atau kebutuhan kita. Tetapi kebahagiaan seorang guru sangat terkait dengan tanggung jawabnya mendidik dan mengajarkan nilai-nilai penting dan inspiratif terhadap para siswanya.
Berikut beberapa hal yang seharusnya guru itu bahagia :

1. Seorang guru bahagia karena ia mencintai profesinya sebagai pendidik.

Ia mendapat kepuasan tersendiri ketika dapat mendidik para murid walaupun kehidupan pribadi mereka sederhana dan jauh dari kata kemewahan.

2. Seorang guru akan jauh lebih bahagia jika apa yang telah mereka lakukan tak hanya membuat para murid pintar melainkan menginspirasi bahkan menggerakkan para murid untuk mengubah diri mereka menjadi lebih baik.

3. Mencintai proses pembelajaran dengan memperluas wawasan ilmu melalui berbagai macam sumber ilmu baik online ataupun ofline.
 
Karena tanggung jawab guru bukanlah sekedar menjelaskan subjek atau materi pelajaran saja. Melainkan memberikan contoh sikap bahwa kemauan untuk terus belajar dapat meningkatkan kreatifitas dan memaksimalkan potensi diri.

4. Rasa syukur yang besar terhadap Tuhan mendatangkan keindahan dan kebahagiaan.

Rasa syukur membuat guru bahagia karena rasa syukur itu membuatnya dapat menjelaskan ilmu pengetahuan kepada siswanya dengan bahasa yang positif pula. Ia akan lebih bahagia jika sikap yang positif serta ilmu pengetahuan yang ia sampaikan menginspirasi para siswanya untuk lebih kreatif dan cerdas.

5. Seorang guru akan bahagia jika tidak membebani hidupnya dengan iming-iming mendapatkan imbalan.
Ia bahagia karena tidak pernah berharap balas jasa dari murid atas semua yang diberikannya. Ia sudah cukup senang dapat mengabdikan diri untuk membentuk tunas bangsa menjadi sumber daya manusia yang berkualitas.

6. Guru akan lebih bahagia jika berhasil membangkitkan semangat siswanya terpuruk karena kehilangan jati dirinya. 

Untuk semua itu ia akan rela melakukan apapun walaupun menghadapi banyak kesulitan. Mendampingi dan membentuk anak didik menjadi tegar dan optimis, baginya jauh lebih menyenangkan dari apapun juga.

7. Seorang guru bahagia jika ia menjadi diri sendiri dan tidak membandingkan dengan orang lain.

Ia bebas berekspresi menjadi diri sendiri dalam menyampaikan ilmu pengetahuan agar terserap dan bermanfaat untuk anak didiknya. Ia bahagia jika etika yang ia tunjukkan dapat menumbuhkan keberanian para siswa untuk menjalani kehidupan jujur dan menghargai diri sendiri.

8. Guru bahagia karena mencintai murid-muridnya bagaimanapun keadaan mereka.
Ia menikmati ketika bersama-sama berjuang melawan keterbatasan diri dengan ilmu pengetahuan dan budi pekerti. "Ketika kita mencintai sesuatu maka itu berarti akan bagi kita. Ketika sesuatu berarti bagi kita maka kita akan senang menghabiskan waktu untuknya, menikmatinya dan memeliharanya"

9. Guru bahagia, ia akan terus memperkaya ilmu pengetahuannya. Semakin luas ilmu yang ia miliki maka maka semakin mudah ia mengubah kesulitan hidup menjadi anugerah yang membahagiakan.

Guru itu seharunya bahagia! Demikian semoga kita bisa dilimpahkan kebahagiaan yang tiada tara. Amin...

Rujukan :
 
Menuju Guru dan Siswa Cerdas Oleh Faijin Amik, 

18 Kiat Guru, Bagaimana Cara Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa

18 KIat Guru, Bagaimana Cara Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa

BlogPendidikan.net
Motivasi merupakan salah satu faktor yang turut menentukan keefektifan dan keberhasilan pembelajaran, karena siswa akan belajar dengan sungguh-sungguh apabila memiliki motivasi yang lebih tinggi. Dengan demikian, seorang siswa akan belajar dengan baik apabila ada faktor pendorong (motivasi), baik yang datang dari dalam maupun yang datang dari luar.

Motivasi belajar erat kaitannya dengan hasil belajar. Motivasi belajar sangat diperlukan siswa dalam kegiatan untuk mencapai tujuan belajar. Siswa yang ingin belajar memiliki dorongan untuk melakukan kegiatan belajar. 

Seseorang siswa yang memiliki motivasi belajar yang tinggi pada mata pelajaran tersebut akan belajar dengan sungguh-sungguh, dan tidak mudah menyerah dan terus berusaha mencapai hasil belajar yang baik. 
Sedangkah siswa yang memiliki motivasi belajar yang rendah akan cepat menyerah apabila terdapat kesulitan. Dengan kata lain tinggi rendahnya motivasi belajar seorang siswa turut mempengaruhi ketercapaian hasil belajar dan pencapaian hasil belajar yang lebih baik.

Berikut ini 18 Kiat Guru, Bagaimana Cara Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa:

1. Beri kepercayaan kepada siswa untuk mengendalikan

Beri kepercayaan kepada siswa untuk memilih dan mengkontrol apa yang terjadi di dalam kelas, ini salah satu cara agar mereka termotivasi sekaligus bertanggung jawab. contohnya, izinkan para siswa untuk memilih tugas apa yang akan mereka kerjakan atau masalah mana yang akan dikerjakan dengan tanggung jawab dan kontrol, yang selanjutnya memotivasi mereka untuk berbuat lebih.

2. Jelaskan Tujuan Pembelajaran

Siswa akan kesusahan dan frustasi untuk menyelesaikan tugas atau bahkan untuk berperilaku di kelas jika mereka tidak mengerti betul tujuannya. siswa ingin tahu apa yang akan mereka dapatkan agar tetap termotivasi. pada awal semester, jelaskan tujuan, aturan dan sesuatu yang akan mereka dapatkan jadi siswa tidak akan pusing dan memiliki tujuan hasil kedepannya.
3. Ciptakan kondisi yang nyaman.

Sementara siswa perlu memahami bahwa ada konsekuensi tindakan mereka, lebih jauh berilah motivasi siswa dari ancaman dan beri hal positif. Ketika guru menciptakan lingkungan yang aman dan mendukung bagi siswa, menegaskan kepercayaan mereka terhadap kemampuan siswa daripada meletakkan konsekuensi, siswa jauh lebih mendapatkan dan tetap termotivasi untuk melakukan pekerjaan mereka. Pada akhir pembelajaran, siswa akan memenuhi harapan bahwa orang dewasa di sekitar mereka berkomunikasi, sehingga fokus pada bisa, bukan tidak bisa.

4. Ubah Gaya Kamu

Kelas adalah tempat yang tepat untuk belajar, tapi duduk di meja hari masuk dan keluar hari dapat membuat sekolah mulai tampak agak membosankan bagi sebagian siswa. Untuk memperbarui minat dalam materi pelajaran atau hanya belajar pada umumnya, berikan siswa Anda kesempatan untuk keluar dari kelas. keluar kelas menuju lapangan, membawa speaker, atau bahkan hanya kepala ke perpustakaan untuk beberapa penelitian. Otak mencintai perlu hal hal baru agar tetap fresh dan akhirnya akan lebih termotivasi.

5. Tawarkan pengalaman yang bervariasi

Tidak semua siswa akan merespon pelajaran dengan cara yang sama. Untuk beberapa, hands on pengalaman mungkin yang terbaik. Orang lain mungkin suka membaca buku dengan tenang atau untuk bekerja dalam kelompok. Dalam rangka menjaga semua siswa termotivasi, mencampur pelajaran Anda sehingga siswa dengan preferensi yang berbeda masing-masing membuat waktu terfokus pada hal-hal yang mereka sukai. Melakukan hal ini akan membantu siswa tetap terlibat dan memperhatikan.
6. Ciptakan Persaingan yang positif

Persaingan di kelas tidak selalu hal yang buruk, dan dalam beberapa kasus dapat memotivasi siswa untuk berusaha lebih keras dan bekerja untuk unggul. Bekerja untuk menumbuhkan semangat persaingan di kelas Anda, mungkin melalui pertandingan grup yang terkait dengan materi atau kesempatan lain bagi siswa untuk memamerkan pengetahuan mereka.

7. Beri hadiah.

Semua orang suka mendapatkan penghargaan, dan menawarkan siswa kesempatan untuk mendapatkan mereka adalah sumber motivasi. menonton film, atau bahkan sesuatu yang sederhana seperti stiker di atas kertas dapat membuat siswa bekerja lebih keras dan benar-benar bertujuan untuk mencapai. Pertimbangkan kepribadian dan kebutuhan siswa Anda untuk menentukan imbalan yang sesuai untuk kelas Anda

8. Beri siswa tanggung jawab.

Menetapkan pekerjaan siswa kelas adalah cara yang bagus untuk membangun komunitas dan untuk memberikan siswa rasa motivasi. Kebanyakan siswa akan melihat pekerjaan kelas sebagai suatu kehormatan bukan beban dan akan bekerja keras untuk memastikan bahwa mereka, dan mahasiswa lainnya, adalah harapan pertemuan. Hal ini juga dapat berguna untuk memungkinkan siswa untuk bergiliran memimpin kegiatan atau membantu sehingga masing-masing merasa penting dan dihargai.
9. Biarkan siswa untuk bekerja sama.

Meskipun tidak semua siswa akan memanfaatkan kesempatan untuk bekerja dalam kelompok, banyak orang akan merasa menyenangkan untuk mencoba memecahkan masalah, melakukan percobaan, dan bekerja pada proyek-proyek dengan siswa lain. Interaksi sosial dapat membuat mereka bersemangat tentang hal-hal di dalam kelas dan siswa dapat memotivasi satu sama lain untuk mencapai tujuan. Guru perlu memastikan bahwa kelompok-kelompok yang seimbang dan adil, bagaimanapun, sehingga beberapa siswa tidak melakukan pekerjaan lebih dari yang lain.

10. Berikan pujian.

Tidak ada bentuk lain dari motivasi yang bekerja cukup serta dorongan. Bahkan sebagai orang dewasa kita mendambakan pengakuan dan pujian, dan mahasiswa pada usia berapa pun tidak terkecuali. Guru dapat memberikan siswa motivasi atas keberhasilan , memberikan pujian untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik, dan berbagi pekerjaan teladan.

11.  Mendorong refleksi diri.

Kebanyakan anak-anak ingin sukses, mereka hanya perlu bantuan mencari tahu apa yang harus mereka lakukan dalam rangka untuk sampai ke sana. Salah satu cara untuk memotivasi siswa Anda adalah untuk mendapatkan mereka untuk mengambil keras melihat diri mereka sendiri dan menentukan kekuatan dan kelemahan mereka sendiri. Siswa seringkali jauh lebih termotivasi dengan menciptakan jenis-jenis kritik dari diri mereka sendiri daripada dengan memiliki seorang guru melakukannya untuk mereka, karena membuat mereka merasa bertanggung jawab untuk menciptakan tujuan dan tujuan mereka sendiri.
12. Ketahui siswamu.

Mengenal siswa Anda adalah lebih dari sekedar menghafal nama mereka. Siswa perlu tahu bahwa guru mereka memiliki minat yang tulus dalam mereka dan peduli tentang mereka dan keberhasilan mereka. Ketika siswa merasa dihargai menciptakan lingkungan belajar yang aman dan memotivasi mereka untuk bekerja lebih keras, karena mereka ingin mendapatkan pujian dan umpan balik yang baik dari seseorang mereka merasa tahu dan menghormati mereka sebagai individu.

13. Manfaatkan minat siswa.

Mengetahui siswa Anda juga memiliki beberapa manfaat lain, yaitu bahwa hal itu memungkinkan Anda untuk berhubungan materi kelas untuk hal-hal yang siswa tertarik atau telah mengalami. Guru dapat menggunakan kepentingan untuk membuat hal-hal yang lebih menarik dan relatable kepada siswa, agar siswa termotivasi untuk lebih lama

14. Bantu siswa menemukan motivasi intrinsik.

Hal ini dapat menjadi besar untuk membantu siswa mendapatkan motivasi, tapi pada akhir hari mereka harus mampu membangkitkan motivasi mereka sendiri. Membantu siswa menemukan alasan pribadi mereka sendiri untuk melakukan pekerjaan kelas dan bekerja keras, entah karena mereka menemukan bahan yang menarik, ingin pergi ke perguruan tinggi, atau hanya senang belajar, adalah salah satu hadiah yang paling kuat yang dapat Anda berikan kepada mereka.

15. Kelola kecemasan siswa.

Beberapa siswa menemukan prospek tidak melakukan dengan baik sehingga kecemasan-merangsang sehingga menjadi diri-ramalan. Untuk siswa, guru mungkin menemukan bahwa mereka yang paling termotivasi dengan belajar yang berjuang dengan subjek bukanlah akhir dari dunia. Tawarkan dukungan tidak peduli apa hasil akhirnya adalah dan memastikan bahwa siswa tidak merasa begitu kewalahan oleh harapan bahwa mereka hanya menyerah.

16. Buatlah tujuan yang tinggi tetapi dicapai.

Jika Anda tidak mendorong siswa untuk melakukan lebih dari minimal, paling tidak akan berusaha untuk mendorong diri mereka sendiri. Siswa ingin ditantang dan akan bekerja untuk mencapai harapan yang tinggi asalkan mereka percaya tujuan tersebut berada dalam jangkauan mereka, jadi jangan takut untuk mendorong siswa untuk mendapatkan lebih banyak dari mereka

17. Berikan umpan balik peluang dan menawarkan untuk perbaikan.

Siswa yang berjuang dengan pekerjaan kelas kadang-kadang dapat merasa frustrasi dan turun pada diri mereka sendiri, menguras motivasi. Dalam situasi itu penting bahwa guru membantu siswa untuk belajar persis di mana mereka pergi salah dan bagaimana mereka dapat meningkatkan waktu berikutnya. Mencari tahu sebuah metode untuk mendapatkan di mana siswa ingin menjadi juga dapat membantu mereka untuk tetap termotivasi untuk bekerja keras.

18. Buatlah hal-hal menyenangkan.

Tidak semua pekerjaan kelas perlu menjadi permainan atau waktu yang baik, tetapi siswa yang melihat sekolah sebagai tempat di mana mereka bisa bersenang-senang akan lebih termotivasi untuk memperhatikan dan melakukan pekerjaan yang diperlukan dari mereka daripada mereka yang menganggapnya sebagai tugas . Menambahkan kegiatan yang menyenangkan ke hari sekolah dapat membantu siswa yang berjuang untuk tetap terlibat dan membuat kelas menjadi tempat yang jauh lebih ramah bagi semua siswa.

7 Tips Sukses Memberi Hukuman Mendidik Pada Siswa

Lalu bagaimana memberikan hukuman pada anak/siswa agar hukuman tersebut bersifat mendidik dan menjadikan motivasi serta lebih berkomitmen agar tidak mengulang kesalahannya lagi.

BlogPendidikan.net
- Pemberian hukuman adalah cara terakhir yang harus dilakukan oleh guru atau orang tua untuk menegakkan disiplin anak. Hukuman diberikan kepada anak sebagai ganjaran atas kesalahannya yang berulang, yang sebelumnya sudah diberitahu bahwa hal itu tidak boleh dilakukan, pernah ditegur, serta sudah pernah mendapat peringatan supaya kesalahan itu tidak diulangi. 
Hukuman yang diberikan kepada anak/siswa harus dengan cara mendidik yang dapat membentuk anak/siswa menjadi orang yang konsisten dengan sebuah perjanjian, untuk tidak mengulangnya lagi. Makna hukuman yang kita berikan kepada anak harus kita pahami bahwa hukuman bukanlah untuk memuaskan nafsu dan emosi orang tua atau guru, ketika anak berbuat kesalahan, dan setelah emosi kita luntur maka berakhirlah hukuman yang kita berikan kepada anak.

Lalu bagaimana memberikan hukuman pada anak/siswa agar hukuman tersebut bersifat mendidik dan menjadikan motivasi serta lebih berkomitmen agar tidak mengulang kesalahannya lagi.

Berikut 7 Tips Sukses Memberi Hukuman Mendidik Pada Siswa:

1. Gunakan hukuman dengan hemat. 

Tentukan frekuensi,intensitas, dan durasi perilaku yang tepat untuk mendapat hukuman sehingga jika frekuensinya tidak mencapai standar, pemberian hukuman bisa dihindari, namun jika perilaku negatif siswa melampaui batas (frekuensi munculnya sanagat sering, durasinya lama dan intensitasnya banyak), siswa sebaiknya diberikan hukuman sesuai hal yang telah disepakati bersama awal pelajaran.
2. Jelaskan alasan anda megapa anda memberikan hukuman. 

Memberi hukuman tentunya dengan alasan, menjelaskan alasan anda mengapa memberi hukuman, dengan penjelasan yang memotivasi, bukan menyalahkan.

3. Persiapkan sebuah cara alternatif dalam meraih penguat motivasi yang positif. 

Mengingat penguat motivasi positif memiliki pengaruh negatif yang lebih sedikit, para siswa harus selalu mendapatkan kesempatan untuk menerima penguat motivasi yang demikian. Menyangkut tentang saran mengenai bagaimana menciptakan sebuah penguat motivasi yang positif.

4. Anjurkan perilaku yang berkebalikan dari perilaku buruk yang dilakukan para siswa. 

Misalnya, jika seseorang anak berlari kesana kemari dalam ruang kelas, tamukan sebuah solusi yang lebih berpeluang menghalangi perilaku tersebut (seperti, membaca dengan tenang), ketimbang perilaku yang mungkin bisa berkombinasi dengan perilaku buruk sebelumnya ( seperti membagi-bagikan buku bacaan).
5. Hindari hukuman fisik. 

Beberapa bentuk hukuman seharusnya tidak perlu digunakan. Termasuk hukuman fisik.

6. Hindari memberikan hukuman ketika anda sedang marah atau kecewa. 

Mengingat pada saat demikian anda hanya akan memperhatikan kebutuhan anda dan tidak memperhatikan alasan para siwaa anda, maka anda beresiko memberikan reaksi keras yang berlebihan.
7. Berikan hukuman pada saat perilaku buruk dimulai dan bukan pada saat perilaku tersebut selesai. 

Secara umum, penelitian terhadap hewan-hewan maupun terhadap anak-anak menunjukkan fakta bahwa hukuman akan bekerja lebih efektif pada saat perilaku buruk mulai ketimbang pada saat perilaku tersebut sudah selesai.

12 Kiat Sukses Menjadi Guru Yang Berhasil Dalam Setiap Pembelajaran

12 Kiat Sukses Menjadi Guru Yang Berhasil Dalam Setiap Pembelajaran

BlogPendiidkan.net
 - Pada dasarnya tugas guru yang paling utama adalah mengajar dan mendidik. Sebagai pengajar ia merupakan medium atau perantara aktif antara siswa dan ilmu pengetahuan, sedang sebagai pendidik ia merupakan medium aktif antara siswa dan haluan/filsafat negara dan kehidupan masyarakat dengan segala seginya, dan dalam mengembangkan pribadi siswa serta mendekatkan mereka dengan pengaruh-pengaruh dari luar yang baik dan menjauhkan mereka dari pengaruh-pengaruh yang buruk. 

Dengan demikian seorang guru wajib memiliki segala sesuatu yang erat hubungannya dengan bidang tugasnya, yaitu pengetahuan, sifat-sifat kepribadian, serta kesehatan jasmani dan rohani.
Guru yang baik pada dasarnya adalah sosok yang baik. Mereka memiliki kepribadian penyayang, baik, hangat, sabar, tegas, luwes dalam perilaku, bekerja keras, serta berkomitmen pada pekerjaan mereka. 

Pusat perhatian mereka bukanlah pada buku teks atau kurikulum, tetapi pada anak! Mereka sangat menyadari beragamnya cara anak-anak belajar, perbedaan antar anak-anak dan pentingnya metode beragam untuk mendorong siswa mampu belajar. 
Anak-anak yang belajar dengan guru semacam itu tidak perlu lagi mengeluarkan uang tambahan untuk mengikuti les sepulang sekolah. Tidak mudah menjadi guru yang baik, menyenangkan, dikagumi dan dihormati oleh anak didik, masyarakat sekitar dan rekan seprofesi.

Berikut 12 Kiat Sukses Menjadi Guru Yang Berhasil Dalam Setiap Pembelajaran :

1. Berusahalah tampil di muka kelas dengan prima

Kuasai betul materi pelajaran yang akan diberikan kepada siswa. Jika perlu, ketika berbicara di muka kelasa tidak membuka catatan atau buku pegangan sama sekali. Berbicaralah yang jelas dan lancar sehingga terkesan di hati siswa bahwa kita benar-benar tahu segala permasalahan dari materi yang disampaikan.

2. Berlakulah bijaksana

Sadarilah bahwa siswa yang kita ajar, memiliki tingkat kepandaian yang berbeda-beda. Ada yang cepat mengerti, ada yang sedang, ada yang lambat dan ada yang sangat lambat bahkan ada yang sulit untuk bisa dimengerti. Jika kita memiliki kesadaran ini, maka sudah bisa dipastikan kita akan memiliki kesabaran yang tinggi untuk menampung pertanyaan-pertanyaan dari anak didik kita. Carilah cara sederhana untuk menjelaskan pada siswa yang memiliki tingkat kemampuan rendah dengan contoh-contoh sederhana yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari walaupun mungkin contoh-contoh itu agak konyol.
3. Berusahalah selalu ceria di depan kelas

Jangan membawa persoalan-persoalan yang tidak menyenangkan dari rumah atau dari tempat lain ke dalam kelas sewaktu kita mulai dan sedang mengajar.

4. Mengendalikan emosi

Jangan mudah marah di kelas dan jangan mudah tersinggung karena perilaku siswa. Ingat siswa yang kita ajar adalah remaja yang masih sangat labil emasinya. 

Siswa yang kita ajar berasal dari daerah dan budaya yang mungkin berbeda satu dengan yang lainnya dan berbeda dengan kebiasaan kita, apalagi mungkin pendidikan di rumah dari orang tuanya memang kurang sesuai dengan tata cara dan kebiasaan kita. 
Marah di kelas akan membuat suasana menjadi tidak enak, siswa menjadi tegang. Hal ini akan berpengaruh pada daya nalar siswa untuk menerima materi pelajaran yang kita berikan.

5. Berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan siswa

Jangan memarahi siswa yang yang terlalu sering bertanya. Berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan siswa dengan baik. Jika suatu saat ada pertanyaan dari siswa yang tidak siap dijawab, berlakulah jujur. Berjanjilah untuk dapat menjawabnya dengan benar pada kesempatan lain sementara kita berusaha mencari jawaban tersebut. 

Janganlah merasa malu karena hal ini. Ingat sebagai manusia kita mempunyai keterbatasan. Tapi usahakan hal seperti ini jangan terlalu sering terjadi. Untuk menghindari kejadian seperti ini, berusahalah untuk banyak membaca dan belajar lagi. Jangan bosan belajar. Janganlah menutupi kelemahan kita dengan cara marah-marah bila ada anak yang bertanya sehingga menjadikan anak tidak berani bertanya lagi. Jika siswa sudah tidak berani bertanya, jangan harap pendidikan/pengajaran kita akan berhasil.
6. Kuasai materi pelajaran 

Memang guru bukanlah satu-satunya sumber belajar siswa. Mereka bisa belajar dari buku, internet, atau sumber lain yang relevan. Hanya bila guru tidak menguasai materi pelajaran, guru tidak akan maksimal membantu siswa menguasai materi pelajaran.

7. Mengajar dengan cara berbeda 

Ini penting sekali untuk membuat siswa termotivasi dalam belajar. Lakukan cara yang selalu berbeda setiap mengajar di kelas. Minimal seminggu sekali, ajak siswa belajar di luar kelas. Manfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar.

8. Mendidik dengan hati 

Guru bukan hanya sekadar pekerjaan atau profesi. Guru juga dimaknai sebagai pengabdian dan ibadah. Cintai dan perlakukan siswa dengan tulus seperti anak kita sendiri. Dalam mengajar atau memberi hukuman lakukan dengan hati dan tujuan mendidik. Maka yang akan mereka terima adalah rasa kasih sayang, bukan dendam
9. Memiliki rasa malu dan rasa takut

Untuk menjadi guru yang baik, maka seorang guru harus memiliki sifat ini. Dalam hal ini yang dimaksud rasa malu adalah malu untuk melakukan perbuatan salah, sementara rasa takut adalah takut dari akibat perbuatan salah yang kita lakukan. Dengan memiliki kedua sifat ini maka setiap perbuatan yang akan kita lakukan akan lebih mudah kita kendalikan dan dipertimbangkan kembali apakah akan terus dilakukan atau tidak.

10. Harus dapat menerima hidup ini sebagai mana adanya

Di negeri ini banyak semboyan-semboyan mengagungkan profesi guru tapi kenyataannya negeri ini belum mampu/mau menyejahterakan kehidupan guru. Kita harus bisa menerima kenyataan ini, jangan membandingkan penghasilan dari jerih payah kita dengan penghasilan orang lain/pegawai dari instansi lain.

Berusaha untuk hidup sederhana dan jika masih belum mencukupi berusaha mencari sambilan lain yang halal, yang tidak merugikan orang lain dan tidak merugikan diri sendiri. Jangan pusingkan gunjingan orang lain, ingatlah pepatah “anjing menggonggong bajaj berlalu.”
11. Tidak sombong

Tidak menyombongkan diri di hadapan murid/jangan membanggakan diri sendiri, baik ketika sedang mengajar ataupun berada di lingkungan lain. Jangan mencemoohkan siswa yang tidak pandai di kelas dan jangan mempermalukan siswa (yang salah sekalipun) di muka orang banyak. Namun panggillah siswa yang bersalah dan bicaralah dengan baik-baik, tidak berbicara dan berlaku kasar pada siswa.

12. Berlakulah adil

Berusahalah berlaku adil dalam memberi penilaian kepada siswa. Jangan membeda-bedakan siswa yang pandai/mampu dan siswa yang kurang pandai/kurang mampu Serta tidak memuji secara berlebihan terhadap siswa yang pandai di hadapan siswa yang kurang pandai.
Dalam pengalaman sebagai guru di beberapa sekolah, ternyata ada kesamaan profil menjadi pemimpin yang baik dengan menjadi guru yang baik, di mana pemahamannya bukan hanya di bidang yang dikuasainya, tetapi mampu memahami dunia konseling.

Nah itu dia, 12 Kiat Sukses Menjadi Guru Yang Berhasil Dalam Setiap Pembelajaran, Semoga artikel ini bermanfaat dan terima kasih. Jangan lupa berbagi.

Ada Nilai Spiritual Dalam Diri Guru Yang Digugu dan Ditiru, Bukan Sekedar Mengajar dan Mendidik

Ada Nilai Spiritual Dalam Diri Guru Yang Digugu dan Ditiru, Bukan Sekedar Mengajar dan Mendidik

Blogpendidikan.net
 - Pendidikan merupakan salah satu unsur penting dalam kehidupan manusia. Setiap manusia memerlukan pendidikan, karena pada hakikatnya pendidikan memiliki tugas untuk mencerdaskan manusia. 

Bahkan, pendidikan juga memiliki nilai luhur untuk menyelamatkan manusia dari kegelapan yang membelenggu jiwanya untuk menuju kepada pencerahan jiwa. Sehingga melalui pendidikan, manusia diharapkan mengalami transformasi kehidupan yang lebih baik dari keadaan sebelumnya.

Sayangnya mendidik manusia bukanlah suatu usaha yang mudah. Mengingat bahwa setiap manusia memiliki tingkat kecerdasan, ketangkasan, dan kemampuan yang berbeda-beda. Maka, diperlukan kesiapan dan metode belajar yang tepat dari guru agar mampu mendidik manusia yang cerdas serta berbudaya. 

Salah satu bentuk utama dari kesiapan guru adalah spiritualitasnya. Seorang guru tidak cukup hanya bermodalkan kepintarannya saja, tidak juga hanya sibuk dalam aktivitas belajar-mengajar. Lebih dari itu, hal mendasar yang perlu dimiliki oleh guru adalah spiritualitasnya. 

Sebab spiritualitas merupakan napas, jiwa, roh, kesadaran diri yang memberikan suatu kehidupan dalam diri seseorang. Spiritualitas dalam hal ini menyentuh dan bekerja pada ranah kedalaman diri sang guru. 

Baca Juga Artikel Guru Lainnya:
5 Kelebihan Wanita Yang Berprofesi Guru, Maka Bersyukurlah Jika Istrimu Seorang Guru

Bagaimana Cara Mengajar Agar Anak Betah dan Perhatian

Beginilah Rasanya Jika Pasanganmu Seorang Guru, Maka Beruntunglah Anda

Inilah Keistimewaan Guru Honorer Pahlawan Tanpa Tanda Jasa Meski Gaji Tak Seberapa

Memang, Guru Yang Pintar Itu Mahal, Tetapi Guru Yang Peduli Dan Iklas Itu Jauh Lebih Mahal
Singkatnya, ia bagaikan penggerak yang memberikan semangat kepada guru dalam menghayati panggilan hidupnya sebagai pendidik. Karena itu, seorang guru yang memiliki spiritualitas yang tinggi, ia akan memahami motivasi dirinya menjadi seorang pendidik. 

Sebaliknya, guru yang tidak memiliki spiritualitas yang tinggi tidak akan memahami motivasinya menjadi seorang guru. Sang guru akan memberikan dampak buruk tidak hanya bagi dirinya sendiri, tetapi juga kepada siswanya.

Ia akan mudah loyo, tidak bersemangat dalam mengajar, tidak kreatif, membosankan, bahkan tidak peduli terhadap perkembangan siswanya. Karena itu guru perlu menyelidiki dan merefleksikan kembali motivasinya menjadi seorang pendidik. Melalui refleksi tersebut diharapkan guru mengenali dan menghayati kembali motivasinya sebagai seorang pendidik.

Bagaimana cara mengenali guru yang memiliki spiritualitas yang tinggi? 
  1. Seorang guru akan memiliki kesadaran bahwa mendidik adalah panggilan hidupnya. 
  2. Mendidik merupakan panggilan dari Tuhan. 
  3. Guru memiliki kesadaran yang mendalam akan kebutuhan dan perkembangan bangsa dan negaranya. 
  4. Guru memiliki sentuhan yang mendalam kepada subjek didiknya. 
  5. Guru memiliki kepekaan dan terpukau pada situasi anak-anak yang terlantar. 
  6. Guru memiliki semangat melayani, membantu, dan berbagi.
Guru tersebut akan menyadari bahwa tugas mendidik adalah mendidik siswa, bukan terutama mengajarkan bahan pelajaran. Artinya, guru sejati adalah dia yang menyadari bahwa dirinya bukanlah guru mata pelajaran.

Lebih dari itu, ia adalah guru dari siswa-siswanya. Jadi, titik utamanya tidak lagi berpusat pada mengajarkan bahan pelajaran semata, sebab guru seperti itu hanya memikirkan dirinya sendiri. Ia hanya tahu mengajarkan sejumlah materi tanpa peduli dengan keadaan dan perkembangan siswanya.

Hal itu mengindikasikan bahwa pendidikan pada dasarnya bersifat menyeluruh dan tidak hanya berpusat pada satu titik kebutuhan semata. Sifat menyeluruh tersebut sudah sepatutnya terealisasikan dalam setiap proses pembelajaran yang hendak dijalankan oleh seorang guru.

Tepatlah kiranya perkataan Ki Hadjar Dewantara bahwa dalam mendidik manusia perlu menekankan proses “Ing ngarsa sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani."

Bahagia Rasanya Menjadi Guru, Inilah 11 Alasan Yang Membuatmu Betah Menjadi Guru

Bahagia Rasanya Menjadi Guru, Inilah 11 Alasan Yang Membuatmu Betah Menjadi Guru

Blogpendidikan.net
 Guru dalam pengabdiannya membutuhkan totalitas agar pembelajaran di dalam kelas dan di luar kelas berjalan dengan baik. Guru akan mencatatkan sejarahnya sendiri, tentang bagaimana ia mengupayakan membangun pengalaman belajar yang menyenangkan bagi peserta didik.

Berada pada jalur ini akan ada ragam suka dan duka hadir setua jalan panjang mengabdi di depan kelas. Bermodalkan spidol atau kapur tulis, kita berdiri kokoh untuk mulai mengarahkan peserta didik pada tujuan pembelajaran yang dituju. Berbagai pengetahuan dan pengalaman dikolaborasi dalam seluruh proses bersama di dalam kelas.


Guru tidak hanya sepihak meracik jalannya pembelajaran, melainkan pembelajaran sedapat mungkin berlangsung dialog bukan monolog. Artinya, antara guru dan peserta didik terbangun komunikasi dua arah. Peserta didik tidak hanya menjadi objek pembelajaran, tetapi mereka diarahkan menjadi subjek utama dalam jalannya pembelajaran di dalam kelas.

Acap kali dalam proses belajar mengajar di dalam kelas, kita menemukan persoalan-persoalan sepele yang kerap kali mengocok perut, bahkan membuatmu bahagia menjadi seorang guru. 

Berikut 11 Alasan yang membuatmu betah menjadi seorang guru dan membangkitkan kebahagiaan dalam dirimu :

1. Alasan yang terkesan sepele

Semua guru pasti pernah mendengarkan alasan yang diajukan oleh peserta didik saat dimintai pertangungjawaban atas apa yang telah ia lakukan. Adakalanya demi mengamankan diri ketika melakukan kesalahan, peserta didik memberikan alasan tanpa merasa bersalah sama sekali.


Misalnya, ketika guru mengajukan pertanyaan untuk mencari tahu alasan terkait siswa yang tidak mengerjakan latihan saat belajar di kelas. Dengan gagah berani ia lontarkan alasan yang terkesan remeh bahkan akan membuat tekanan darah sebagai guru akan berubah dalam waktu sekejap.

2. Jawaban ujian yang mengocok perut

Entah karena tidak belajar atau dengan sengaja memberikan jawaban yang salah, kerap kali jawaban pada lembar ujian siswa justru mengundang gelak tawa. Bagi guru, jawaban asal-asalan dapat dijadikan sebagai bahan tertawaan saat sedang menepi dalam kamar untuk memeriksa hasil ujian. Jawaban di bawah ini membuktikan bahwa kebahagiaan hakiki bagi seorang guru dapat ditemukan dalam lembaran jawaban peserta didik. Hehehe, iya to!

3. Lihai membuat kelas menjadi riuh

Dengan tingkatan usia yang masih membutuhkan tuntunan yang lebih maka perkembangan usia anak di tingkatan sekolah dasar amat membutuhkan keberadaan guru di depan kelas. Guru diharapkan untuk hadir di depan kelas sepanjang jam pelajaran berlangsung.

Kelas akan jadi riuh saat guru sedang berada di luar kelas. Namun kelas akan kembali tenang saat guru sudah berada di dalam kelas. Pada titik ini, guru dianjurkan untuk kedepankan profesionalitas untuk mendukung aman dan lancarnya proses belajar mengajar di dalam kelas.


4. Bunyi bel istirahat atau pulang sekolah bak ketiban rezeki nomplok

Guru dianjurkan untuk menyiapkan metode pelajaran sebaik mungkin agar peserta didik betah berada di dalam kelas. Kemampuan guru dalam menyiapkan metode pelajaran akan membius siswa untuk menikmati alur pelajaran. Percaya deh, siswa akan betah saat desain pembelajaran menarik untuk diikuti, bahkan saat bel sudah berbunyi mereka tidak lekas beranjak dari tempat duduk.

Namun menjauhkan peserta didik dari kesenangan saat mendengarkan bel rasa-rasanya hampir sama dengan memisahkan daun pepaya dengan rasa pahit. Peserta didik akan kegirangan saat bel sudah berbunyi. Jangan heran ketika bel sudah berbunyi akan diikuti dengan tampilan wajah yang berbinar-binar seperti sedang mendapatkan rezeki nomplok dari acara kuis pada salah satu stasiun TV. Terkadang tingkah mereka pun membuatmu bahagia dan senyam-senyum sendiri sebagai seorang guru.

5. Pengumuman libur selalu dinanti-nantikan

Hari libur selalu dinanti-nantikan setiap orang, tak terkecuali bagi peserta didik. Masa liburan bagi mereka akan luput dari berbagai aktivitas belajar di dalam kelas. Mereka pun dapat bermain dengan leluasa bersama dengan teman-teman di lingkungan tempat tinggalnya.  

Dengan adanya kalender di dalam kelas, peserta didik sering memantau hari libur. Bahkan sebelum guru menyampaikan terlebih dahulu jika ada hari libur pada keesokkan harinya, akan ada salah satu peserta didik yang menginformasikan bahwa esoknya akan ada libur atau dengan gagah berani menanyakan bahwa apa benar keesokkan harinya libur.

Saat peserta didik tengah menikmati liburan justru akan berbanding terbalik dengan apa yang dirasakan oleh guru. Engkau akan merasakan sesaknya merindukan tingkah usil yang sering mereka persembahkan saat berada bersama di balik ruang belajar. Ya, seperti yang sedang dirasakan oleh saya saat ini.

6. Jam kerja fleksibel

Kehidupan pekerjaan seyogianya bisa seimbang dengan kehidupan keluarga. Pekerja kantoran biasanya sulit punya waktu luang di hari kerja. Nah, guru memiliki jam kerja yang lebih singkat lho. Kalau guru sekolah, menyesuaikan dengan jam sekolah. Apalagi kalau guru privat, kamu bisa tentukan sendiri jamnya.

7. Libur lebih panjang

Selain itu, guru juga punya waktu libur lebih lama dibanding karyawan kantoran, mengikuti jadwal murid. Seperti libur semester dan kenaikan kelas, guru mempersiapkan materi dan kurikulum semester atau tahun ajaran baru. Di luar itu, guru masih bisa mengatur waktu untuk berlibur dan tenangkan pikiran.

8. Panjang sabar

"A teacher takes a hand, opens a mind, and touches a heart."

Menghadapi berbagai macam karakter setiap harinya akan membuat kamu jadi pribadi yang lebih sabar. Dengan sabar, kamu jadi lebih ‘kebal’ terhadap stres lho.

9. Hiburan

Tingkah dan perkataan siswa (khususnya TK dan SD) yang masih polos-polos akan memancing gelak tawa. Siswa juga tidak akan segan mengungkapkan isi hati mereka yang biasanya dapat membuat hati terenyuh. Mereka tidak akan malu menunjukkan rasa sayang kepada guru.

10. Jadi bos

Saat pintu kelas ditutup dan pelajaran dimulai, kamu adalah bos di ruangan tersebut. Guru akan memutuskan apa yang hendak terjadi hari itu, topik yang akan diangkat, siapa yang mengerjakan soal, hingga ujian dadakan. Tidak banyak lho pekerjaan yang memungkinkanmu untuk bisa memberikan kebebasan demikian.

11. Menyalurkan kecintaan pada anak

Kamu suka dengan anak-anak? Menjadi guru, kamu bisa menyalurkan kecintaanmu dengan mendampingi, mengajarkan nilai akademis-non akademis, dan moral pada mereka. Dengan begitu, akan lebih santai menjalani pekerjaan karena kamu suka apa yang ada di dalamnya.

Itu tadi 11 alasan yang membuatmu betah menjadi seorang guru, yang akan membuatmu bahagia sebagai seorang guru. Bahagia memang lahir dari hal-hal sederhana. Orang yang tulus hatinya akan mampu merayakan kebahagiaan dengan sempurna. Bangga dalam melaksanakan profesi yang kita geluti akan mendapatkan hasil yang baik pula untuk diri kita. Salam pendidikan.

10 Keistimewaan Menjadi Guru SD Yang Membuat Anda Selalu Tersenyum Bahagia dan Awet Muda

10 Keistimewaan Menjadi Guru SD Yang Membuat Anda Selalu Tersenyum Bahagia dan Awet Muda

BlogPendidikan.net - Sebagian besar orang beranggapan bahwa menjadi guru SD membutuhkan kesabaran dan mental yang kuat. Realitanya, ternyata anak-anak SD lebih sulit dikendalikan karena memang pemikiran mereka yang masih sangat kekanak-kanakan dan butuh perhatian ekstra mengajar mereka.


Memang harus butuh keseriusan dan kesabaran yang lebih di mana guru SD harus mampu menguasai siswanya dan mengontrol kelasnya dengan baik. Kunikan dan karakteristik anak SD berbeda dengan tingkat menengah atau atas, anak SD lebih cenderung mendapatkan perhatian yang lebih. Maka dari itu guru harus sangat memahami karakter siswa dan mengajarkan penuh kesabaran.

Berikut 10 keistimewaan menjadi guru SD yang membuat Anda selalu tersenyum bahagia :

1. Anda Berperan Penting Memberikan Pondasi Pendidikan Moral

Coba Anda tengok pada pelajaran matematika, dasar penting pelajaran matematika tentu ada di sekolah dasar, mulai dari penambahan, pengurangan, perkalian, pembagian, bilangan, pecahan, dan lain sebagianya. Tanpa menguasai dasar matematika, anak akan menjadi tumpul dalam pelajaran matematika saat berada di sekolah menengah dan atas (di SMP dan SMA).
Begitu juga dengan pendidikan moral, guru sekolah dasar memiliki peran yang amat penting untuk membangun pondasi moral anak. Tanpa pondasi moral inilah, anak akan tumbuh menjadi anak yang tidak bermoral.


2. Posisi Anda Bahkan Bisa Mengalahkan Posisi Orang Tua Anak

Anehnya, bagi anak sekolah dasar, sesosok guru bisa lebih dipercaya daripada orang tua mereka sendiri. Perlu Anda ketahui bahwa orang tua dirumah juga banyak mengajari dan menasehati anak. Namun kenyataannya, anak-anak lebih nyaman dengan nasehat dan keterangan materi oleh gurunya daripada orang tua mereka sendiri. Di sinilah Anda mengalahkan posisi orang tua mereka, jadi yang perlu Anda lakukan adalah menjadi guru yang baik bagi anak-anak didik.

3. Anda Menjadi Lebih Kreatif dan Dinamis

Anak-anak kecl di sekolah dasar tentu saja lebih cenderung suka bermain dan mengabaikan pembelajaran. Nah, saat Anda mendapati masalah seperti ini setiap hari, tentu saja Anda akan semakin banyak belajar bagaimana cara mengontrol kelas dengan baik, sehingga muncul ide, metode, dan media baru yang sesuai agar anak lebih fokus pelajaran. Ya, Anda menjadi lebih kreatif dan cenderung berpikir ke depan untuk anak-anak.

4. Perbedaan Karakter Anak, Memberikan Pemahaman Tentang Psikologi Anak Didik

Ternyata, menjadi guru sekolah dasar mampu memberikan banyak pengalaman dalam menangani anak-anak kecil. Anda pastinya sadar bahwa setiap anak memiliki karakter yang berbeda, mulai dari pendiam, banyak tingkah, minder, takut terkena marah, bahkan sampai anak yang susah diperingati.


Dari sinilah, Anda juga akan memperoleh banyak pengetahuan tentang psikologi anak kecil, Anda mampu memahami apa yang mereka inginkan, Anda mampu mengetahui apa langkah tepat yang seharusnya Anda lakukan serta memberikan yang terbaik untuk mereka.

5. Anda Bisa Menjadi Penyayang Anak

Selain itu, bertolak dari pemahaman psikologi anak kecil, Anda juga mampu mengontrol emosi terhadap anak. Coba bayangkan ketika Anda pertama kali mengajar anak sekolah dasar, tentu Anda merasa kesulitan bahkan sering marah-marah di kelas.
Namun, waktu memberikan banyak pembelajaran dan pengalaman untuk Anda. Saat ini, Anda mungkin sudah jarang marah-marah di kelas karena sudah tahu bagaimana karakter anak-anak kecil, bahkan karena itu pula Anda juga lebih peyayang kepada anak, terutama anak Anda di rumah.

6. Terkadang, Kekocakan Anak Bisa Menjadi Hiburan Atas Masalah Anda

Setiap orang pasti mempunyai masalah dalam hidupnya, apalagi seorang guru yang terkadang membawa masalah itu di kelasnya, sehingga anak-anak menjadi korban, tentu ini sangat salah. Namun jika Anda pandai dalam mengendalikan emosi dan perasaan, justru tingkah lucu dan kocak anak sekolah dasar akan menjadi hiburan bagi Anda sehingga Anda mengeluarkan senyuman kecil seolah masalah Anda sedikit lebih ringan.


7. Anda Terlihat Lebih Awet Muda

Banyak orang berkata bahwa menjadi guru anak-anak kecil menjadikan Anda lebih awet muda. Memang ada benar dan tidaknya, namun yang jelas Anda akan semakin sering tersenyum dan tertawa saat mengajar anak-anak kecil di sekolah dasar. Senyum dan tawa yang Anda lakukan setiap hari akan mengendorkan saraf yang kaku sehingga Anda terlihat lebih bahagia, ceria, dan bersemangat.

8. Anda Lebih Nyaman Berada di Sisi Mereka

Saat Anda sudah menjalin hubungan baik dengan anak-anak didik, Anda pastinya bisa lebih akrab bergaul bersama mereka, seperti orang tua dan anak. Rasa nyaman pun datang begitu saja saat Anda menemani dan membimbing mereka baik dalam pelajaran maupun di luar pelajaran.

9. Peran Anda Akan Dikenang Hingga Mereka Tumbuh Dewasa

Kenangan masa kecil merupakan hal yang sangat sulit dilupakan oleh semua orang. Jika Anda menjadi guru yang baik dan penyayang untuk anak-anak Anda, percayalah bahwa mereka akan selalu mengingat kenangan bersama Anda ketika mereka sudah tumbuh dewasa. Ketahuilah bahwa salah satu hal yang paling membahagiakan bagi seorang guru adalah saat murid Anda mengingat dan mengenang Anda meskipun sudah bertahun-tahun lamanya.

10. Anda Selalu Disambut Dengan Bahagia

Jika kedekatan dengan anak didik sudah terjalin, mereka akan selalu ingin dekat dan bertanya seolah ingin mencari perhatian. Guru yang selalu melayani, membimbing para siswanya akan menjadi kenangan dengan siswa tersebut. maka kehadiran Anda sangat di rindukan para siswa. Sesampainya di depan kelas mereka tersenyum penuh bahagia.