Showing posts with label Penilaian Portofolio. Show all posts
Showing posts with label Penilaian Portofolio. Show all posts

Hal-hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Menggunakan Portofolio Siswa

Hal-hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Menggunakan Portofolio Siswa

BlogPendidikan.net 
- Penilaian dengan memanfaatkan Portofolio merupakan penilaian melalui sekumpulan karya peserta didik yang tersusun secara sistematis dan terorganisasi yang dilakukan selama kurun waktu tertentu. 

Portofolio digunakan oleh guru dan peserta didik untuk memantau secara terus menerus perkembangan pengetahuan dan keterampilan peserta didik dalam bidang tertentu. Dengan demikian penilaian portofolio memberikan gambaran secara menyeluruh tentang proses & pencapaian hasil belajar peserta didik.

Penilaian Portofolio

Portofolio merupakan bagian terpadu dari pembelajaran sehingga guru mengetahui sedini mungkin kekuatan dan kelemahan peserta didik dalam menguasai kompetensi pada suatu tema. Misalnya kompetensi pada tema “selalu berhemat energy”. Contoh kompetensi membuat laporan hasil percobaan.
Kemampuan membuat laporan hasil percobaan tentu tidak seketika dikuasai peserta didik, tetapi membutuhkan proses panjang, dimulai dari penulisan draf, perbaikan draf, sampai laporan akhir yang siap disajikan. 

Selama proses ini diperlukan bimbingan guru melalui catatan-catatan tentang karya peserta didik sebagai masukan perbaikan lebih lanjut.

Kumpulan karya anak sejak draf sampai laporan akhir berserta catatan catatan sebagai masukan guru inilah, yang menjadi portofolio. 

Di samping memuat karya-karya anak beserta catatan guru, terkait kompetensi membuat laporan hasil percobaan tersebut di atas, portofolio juga bisa memuat catatan hasil penilaian diri dan teman sejawat tentang kompetensi yang sama serta sikap dan perilaku sehari hari peserta didik yang bersangkutan.
Agar penilaian portofolio berjalan efektif guru beserta peserta didik perlu menentukan hal-hal yang harus dilakukan dalam menggunakan portofolio Sebagai berikut :
  1. Masing-masing peserta didik memiliki porto folio sendiri yang di dalamnya memuat hasil belajar siswa setiap muatan pelajaran atau setiap kompetensi.
  2. Menentukan hasil kerja apa yang perlu dikumpulkan/disimpan. 
  3. Sewaktu waktu peserta didik diharuskan membaca catatan guru yang berisi komentar, masukkan dan tindakan lebih lanjut yang harus dilakukan peserta didik dalam rangka memperbaiki hasil kerja dan sikap.
  4. Peserta didik dengan kesadaran sendiri menindaklanjuti catatan guru.
  5. Catatan guru dan perbaikan hasil kerja yang dilakukan peserta didik perlu diberi tanggal, sehingga perkembangan kemajuan belajar peserta didik dapat terlihat. 
Demikian artikel tentang Hal-hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Menggunakan Portofolio Siswa. terima kasih semoga bermanfaat.

Contoh Instrumen Penilaian Praktik, Projek dan Portofolio

Contoh Instrumen Penilaian Praktik, Projek dan Portofolio

BlogPendidikan.net
- Dalam penerapan pembelajaran yang berbasis autentik, guru sangat dituntut menerapkan proses pembelajaran yang kreatif mampu menumbuhkan daya pikir siswa untuk menciptakan suatu karya dalam bentuk hasil kerja siswa dalam penilaian keterampilan. 
Berdasarkan Permendikbud nomor 66 tahun 2013 tentang Standar Penilaian, pendidik menilai kompetensi keterampilan melalui penilaian kinerja, yaitu penilaian yang menuntut peserta didik mendemonstrasikan suatu kompetensi tertentu dengan menggunakan tes praktik, projek, dan penilaian portofolio.

Berikut penjelasan singkat tentang Penilaian Praktik, Projek dan Portofolio :

1. Penilaian Tes Praktik

Penilaian tes praktik adalah penilaian yang menuntut respon berupa keterampilan melakukan suatu aktivitas atau perilaku sesuai dengan tuntutan kompetensi. Tes praktik dilakukan dengan mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan sesuatu. 
Penilaian digunakan untuk menilai ketercapaian kompetensi yang menuntut peserta didik melakukan tugas tertentu seperti: praktik di laboratorium, praktik salat, praktik olahraga, bermain peran, memainkan alat musik, bernyanyi, membaca puisi/deklamasi, dan sebagainya.

2. Penilaian Projek

Penilaian projek adalah tugas-tugas belajar (learning tasks) yang meliputi kegiatan perancangan, pelaksanaan, dan pelaporan secara tertulis maupun lisan dalam waktu tertentu.

Penilaian projek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu tugas yang harus diselesaikan dalam periode atau waktu tertentu. Tugas tersebut berupa  suatu investigasi sejak dari perencanaan, pengumpulan, pengorganisasian, pengolahan dan penyajian data. 
Penilaian projek dapat digunakan untuk mengetahui pemahaman, kemampuan mengaplikasikan, penyelidikan dan menginformasikan peserta didik pada mata pelajaran dan indikator/topik tertentu secara jelas.

3. Penilaian Portofolio

Penilaian yang dilakukan dengan cara menilai kumpulan seluruh karya peserta didik dalam bidang tertentu yang bersifat reflektif-integratif untuk mengetahui minat, perkembangan, prestasi, dan/atau kreativitas peserta didik dalam kurun waktu tertentu. Karya tersebut dapat berbentuk tindakan nyata yang mencerminkan kepedulian peserta didik terhadap lingkungannya.

Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada kumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuan peserta didik dalam satu periode tertentu. 

Informasi tersebut dapat berupa karya peserta didik atau hasil ulangan dari proses pembelajaran yang dianggap terbaik oleh peserta didik. Akhir suatu periode hasil karya tersebut dikumpulkan dan dinilai oleh guru. 
Berdasarkan informasi perkembangan tersebut, guru dan peserta didik sendiri dapat menilai perkembangan kemampuan peserta didik dan terus melakukan perbaikan.

Berikut ini adalah contoh Contoh Instrumen Penilaian Praktik, Projek dan Portofolio yang bisa jadi refernsi anda dalam menyusun penilaian keterampilan. Anda bisa mengubah file yang ada sesuai kebutuhan pembelajaran di kelas.

Contoh Instrumen Penilaian Praktik, Projek dan Portofolio >>> (pdf) LIHAT DISINI      (doc) LIHAT DISINI

Ikuti BlogPendidikan.net pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan berita terupdate tentang guru dan pendidikan). Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEWS.

8 Teknik Yang Tepat Dalam Penilaian Portofolio Siswa

8 Teknik Yang Tepat Dalam Penilaian Portofolio Siswa

BlogPendidikan.net
- Portafolio tidak hanya merupakan tempat penyimpanan hasil pekerjaan siswa, tetapi juga merupakan sumber informasi untuk guru dan siswa. 

Portofolio memberikan bahan tindak lanjut dari suatu pekerjaan yang telah dilakukan siswa sehingga guru dan siswa berkesempatan untuk mengembangkan kemampuannya. 

Portafolio dapat pula berfungsi sebagai alat untuk melihat :
  • perkembangan tanggung jawab siswa dalam belajar
  • perluasan dimensi belajar
  • pembaharuan kembali proses belajar-mengajar
  • penekanan pada pengembangan pandangan siswa dalam belajar.
8 Teknik Yang Tepat Dalam Penilaian Portofolio Siswa Memerlukan Langkah-langkah Sebagai Berikut:
  1. Menjelaskan kepada siswa bahwa penggunaan portofolio, tidak hanya merupakan kumpulan hasil kerja siswa yang digunakan oleh guru untuk penilaian, tetapi digunakan juga oleh siswa sendiri. Dengan melihat portofolionya siswa dapat mengetahui kemampuan, keterampilan, dan minatnya. Proses ini tidak akan terjadi secara spontan, tetapi membutuhkan waktu bagi siswa untuk belajar meyakini hasil penilaian mereka sendiri.
  2. Menentukan bersama siswa sampel-sampel portofolio apa saja yang akan dibuat. Portofolio antara siswa yang satu dan yang lain bisa sama bisa berbeda.
  3. Mengumpulkan dan menyimpan karya-karya tiap siswa dalam satu map atau folder di rumah masing atau loker masing-masing di sekolah.
  4. Memberi tanggal pembuatan pada setiap bahan informasi perkembangan siswa sehingga dapat terlihat perbedaan kualitas dari waktu ke waktu.
  5. Menentukan kriteria penilaian sampel portofolio dan bobotnya dengan para siswa. Diskusikan cara penilaian kualitas karya para siswa. Contoh, Kriteria penilaian kemampuan menulis karangan yaitu: penggunaan tata bahasa, pemilihan kosa-kata, kelengkapan gagasan, dan sistematika penulisan. Dengan demikian, siswa mengetahui harapan (standar) guru dan berusaha mencapai standar tersebut.
  6. Meminta siswa menilai karyanya secara berkesinambungan. Guru dapat membimbing siswa, bagaimana cara menilai dengan memberi keterangan tentang kelebihan dan kekurangan karya tersebut, serta bagaimana cara memperbaikinya. Hal ini dapat dilakukan pada saat membahas portofolio.
  7. Setelah suatu karya dinilai dan nilainya belum memuaskan, maka siswa diberi kesempatan untuk memperbaiki. Namun, antara siswa dan guru perlu dibuat “ kontrak” atau perjanjian mengenai jangka waktu perbaikan, misalnya 2 minggu karya yang telah diperbaiki harus diserahkan kepada guru.
  8. Bila perlu, jadwalkan pertemuan untuk membahas portofolio. Jika perlu, undang orang tua siswa dan diberi penjelasan tentang maksud serta tujuan portofolio, sehingga orangtua dapat membantu dan memotivasi anaknya.
Demikian artikel tentang 8 Teknik Yang Tepat Dalam Penilaian Portofolio Siswa. Semoga bermanfaat dan jangan lupa tuk berbagi. Terima kasih.

8 Hal Yang Patut Diketahui Oleh Guru Dalam Penilaian Portofolio Siswa

8 Hal Yang Patut Diketahui Oleh Guru Dalam Penilaian Portofolio Siswa

BlogPendidikan.net
- Portofolio merupakan kumpulan hasil karya seorang siswa yang sengaja dikumpulkan untuk digunakan sebagai bukti prestasi siswa, perkembangan siswa dalam kompetensi berpikir, sikap, dan keterampilannya. Pemahaman siswa atas materi pelajaran, kompetensi siswa dalam mengungkapkan sikap siswa terhadap pelajaran tertentu, laporan singkat yang dibuat seseorang sesudah melaksanakan kegiatan.

Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada kumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuan siswa dalam satu periode tertentu. Informasi tersebut dapat berupa karya siswa dari proses pembelajaran yang dianggap terbaik oleh siswa.

Penilaian portofolio pada dasarnya menilai karya-karya siswa secara individu pada satu periode untuk suatu mata pelajaran. Akhir suatu periode hasil karya tersebut dikumpulkan dan dinilai oleh guru dan siswa. Berdasarkan informasi perkembangan tersebut, guru dan siswa sendiri dapat menilai perkembangan kemampuan siswa dan terus melakukan perbaikan. Dengan demikian, portofolio dapat memperlihatkan perkembangan kemajuan belajar siswa melalui karyanya, antara lain: karangan, puisi, surat, komposisi, musik.

Berikut 8 hal yang menjadi pedoman guru dalam penilaian portofolio siswa :

1. Karya siswa adalah benar-benar karya siswa itu sendiri.

Guru melakukan penelitian atas hasil karya siswa yang dijadikan bahan penilaian portofolio agar karya tersebut merupakan hasil karya yang dibuat oleh siswa itu sendiri.

2. Saling percaya antara guru dan siswa

Dalam proses penilaian guru dan siswa harus memiliki rasa saling percaya, saling memerlukan dan saling membantu sehingga terjadi proses pendidikan berlangsung dengan baik.

3. Kerahasiaan bersama antara guru dan siswa

Kerahasiaan hasil pengumpulan informasi perkembangan siswa perlu dijaga dengan baik dan tidak disampaikan kepada pihak-pihak yang tidak berkepentingan sehingga memberi dampak negatif proses pendidikan.

4. Milik bersama (joint ownership) antara siswa dan guru

Guru dan siswa perlu mempunyai rasa memiliki berkas portofolio sehingga siswa akan merasa memiliki karya yang dikumpulkan dan akhirnya akan berupaya terus meningkatkan kemampuannya.

5. Kepuasan

Hasil kerja portofolio sebaiknya berisi keterangan dan atau bukti yang memberikan dorongan siswa untuk lebih meningkatkan diri.

6. Kesesuaian

Hasil kerja yang dikumpulkan adalah hasil kerja yang sesuai dengan kompetensi yang tercantum dalam kurikulum.

7. Penilaian proses dan hasil

Penilaian portofolio menerapkan prinsip proses dan hasil. Proses belajar yang dinilai misalnya diperoleh dari catatan guru tentang kinerja dan karya siswa.

8. Penilaian dan pembelajaran

Penilaian portofolio merupakan hal yang tak terpisahkan dari proses pembelajaran. Manfaat utama penilaian ini sebagai diagnostik yang sangat berarti bagi guru untuk melihat kelebihan dan kekurangan siswa.

Demikian artikel tentang 8 Hal Yang Patut Diketahui Oleh Guru Dalam Penilaian Portofolio Siswa. Semoga bermanfaat dan jangan lupa tuk berbagi.

Bagaimana Melakukan Penilaian Portofolio Yang Tepat ?

Bagaimana Melakukan Penilaian Portofolio Yang Tepat ?

BlogPendidikan.net
- Penilaian dengan memanfaatkan Portofolio merupakan penilaian melalui sekumpulan karya peserta didik yang tersusun secara sistematis dan terorganisasi yang dilakukan selama kurun waktu tertentu. 

Portofolio digunakan oleh guru dan peserta didik untuk memantau secara terus menerus perkembangan pengetahuan dan keterampilan peserta didik dalam bidang tertentu. Dengan demikian penilaian portofolio memberikan gambaran secara menyeluruh tentang proses & pencapaian hasil belajar peserta didik.

Penilaian Portofolio

Portofolio merupakan bagian terpadu dari pembelajaran sehingga guru mengetahui sedini mungkin kekuatan dan kelemahan peserta didik dalam menguasai kompetensi pada suatu tema. Misalnya kompetensi pada tema “selalu berhemat energy”. Contoh kompetensi membuat laporan hasil percobaan.

Kemampuan membuat laporan hasil percobaan tentu tidak seketika dikuasai peserta didik, tetapi membutuhkan proses panjang, dimulai dari penulisan draf, perbaikan draf, sampai laporan akhir yang siap disajikan. Selama proses ini diperlukan bimbingan guru melalui catatan-catatan tentang karya peserta didik sebagai masukan perbaikan lebih lanjut.

Kumpulan karya anak sejak draf sampai laporan akhir berserta catatan catatan sebagai masukan guru inilah, yang menjadi portofolio. Di samping memuat karya-karya anak beserta catatan guru, terkait kompetensi membuat laporan hasil percobaan tersebut di atas, portofolio juga bisa memuat catatan hasil penilaian diri dan teman sejawat tentang kompetensi yang sama serta sikap dan perilaku sehari hari peserta didik yang bersangkutan.

Agar penilaian portofolio berjalan efektif guru beserta peserta didik perlu menentukan hal-hal yang harus dilakukan dalam menggunakan portofolio Sebagai berikut :
  1. Masing-masing peserta didik memiliki porto folio sendiri yang di dalamnya memuat hasil belajar siswa setiap muatan pelajaran atau setiap kompetensi.
  2. Menentukan hasil kerja apa yang perlu dikumpulkan/disimpan. 
  3. Sewaktu waktu peserta didik diharuskan membaca catatan guru yang berisi komentar, masukkan dan tindakan lebih lanjut yang harus dilakukan peserta didik dalam rangka memperbaiki hasil kerja dan sikap.
  4. Peserta didik dengan kesadaran sendiri menindaklanjuti catatan guru.
  5. Catatan guru dan perbaikan hasil kerja yang dilakukan peserta didik perlu diberi tanggal, sehingga perkembangan kemajuan belajar peserta didik dapat terlihat. 
Demikian tentang Bagaimana Melakukan Penilaian Portofolio Yang Tepat agar penilaian berjalan maksimal sesuai tahapannya. terima kasih semoga artikel ini bermanfaat.

Langkah-langkah Yang Harus Dilakukan Dalam Penilaian Praktik, Projek dan Portofolio

Langkah-langkah Yang Harus Dilakukan Dalam Penilaian Praktik, Projek dan Portofolio

BlogPendidikan.net
- Penilaian praktik, projek dan portofolio merupakan penilaian yang terdapat dalam pencapaian kompetensi keterampilan dan merupakan penilaian yang dilakukan terhadap siswa untuk menilai sampai sejauh mana pencapaian SKL, KI, dan KD khusus dalam pembelajaran yang menyangkut keterampilan siswa.

Cakupan penilaian keterampilan meliputi keterampilan siswa yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori. Keterampilan ini meliputi: keterampilan mencoba, mengolah, menyaji, dan menalar. Dalam ranah konkret keterampilan ini mencakup  aktivitas menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat. Sedangkan dalam ranah abstrak, keterampilan ini mencakup aktivitas menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang.

Yang unsur penilaiannya dalam keterampilan terdiri dari :

1. Penilaian Praktik
2. Penilaian Produk
3. Penilaian Portofolio

Berikut ini akan dijelaskan langkah-langkah dalam penilaian praktik, projek dan portofolio :

1. Penilaian Praktik (Kinarja)

Adalah penilaian yang menuntut respon berupa keterampilan melakukan suatu aktivitas atau perilaku sesuai dengan tuntutan kompetensi. Tes praktik dilakukan dengan mengamati kegiatan siswa dalam melakukan sesuatu. Penilaian digunakan untuk menilai ketercapaian kompetensi yang menuntut siswa melakukan tugas tertentu seperti: praktik di laboratorium, praktik salat, praktik olahraga, bermain peran, memainkan alat musik, bernyanyi, membaca puisi/deklamasi, dan sebagainya.

Langkah-langkah dalam penilaian tes praktik :

Perencanaan Penilaian Tes Praktik

Berikut ini adalah beberapa langkah yang harus dilakukan dalam perencanaan Tes Praktik.
  1. Menentukan kompetensi yang penting untuk dinilai melalui tes praktik.
  2. Menyusun indikator hasil belajar berdasarkan kompetensi yang akan dinilai.
  3. Menguraikan kriteria yang menunjukkan capaian indikator hasil pencapaian kompetensi
  4. Menyusun kriteria ke dalam rubrik penilaian.
  5. Menyusun tugas sesuai dengan rubrik penilaian. 
  6. Mengujicobakan tugas jika terkait dengan kegiatan praktikum atau penggunaan alat.
  7. Memperbaiki berdasarkan hasil uji coba, jika dilakukan uji coba.
  8. Menyusun kriteria/batas kelulusan/batas standar minimal capaian kompetensi peserta didik.
Pelaksanaan Penilaian Tes Praktik

Berikut ini adalah beberapa langkah yang harus dilakukan dalam melaksanakan tes praktik.
  1. Menyampaikan rubrik sebelum pelaksanaan penilaian kepada peserta didik.
  2. Memberikan pemahaman yang sama kepada peserta didik tentang kriteria penilaian.
  3. Menyampaikan tugas kepada peserta didik.
  4. Memeriksa kesediaan alat dan bahan yang digunakan untuk tes praktik.
  5. Melaksanakan penilaian selama rentang waktu yang direncanakan.
  6. Membandingkan kinerja peserta didik dengan rubrik penilaian.
  7. Melakukan penilaian dilakukan secara individual.
  8. Mencatat hasil penilaian.
  9. Mendokumentasikan hasil penilaian
2. Penilaian Projek

Penilaian projek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu tugas yang harus diselesaikan dalam periode  atau waktu tertentu. Tugas tersebut berupa suatu investigasi sejak dari perencanaan, pengumpulan, pengorganisasian, pengolahan dan penyajian data. Penilaian projek dapat digunakan untuk mengetahui pemahaman, kemampuan mengaplikasikan, penyelidikan dan menginformasikan peserta didik pada mata pelajaran dan indikator/topik tertentu secara jelas.

Langkah-langkah dalam penilaian projek :

Perencanaan Penilaian Projek

Berikut ini adalah beberapa langkah yang harus dipenuhi dalam merencanakan penilaian projek.
  1. Menentukan kompetensi yang sesuai untuk dinilai melalui projek.
  2. Penilaian projek mencakup perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan projek
  3. Menyusun indikator proses dan hasil belajar berdasarkan kompetensi.
  4. Menentukan kriteria yang menunjukkan capaian indikator pada setiap tahapan pengerjaan projek.
  5. Merencanakan apakah task bersifat kelompok atau individual.
  6. Merencanakan teknik-teknik dalam penilaian individual untuk tugas yang dikerjakan secara kelompok.
  7. Menyusun tugas sesuai dengan rubrik penilaian.
Pelaksanaan Penilaian Projek

Berikut ini adalah beberapa langkah yang harus dilakukan dalam melaksanakan penilaian projek.
  1. Menyampaikan rubrik penilaian sebelum pelaksanaan penilaian kepada peserta didik.
  2. Memberikan pemahaman kepada peserta didik tentang kriteria penilaian. 
  3. Menyampaikan tugas disampaikan kepada peserta didik.
  4. Memberikan pemahaman yang sama kepada peserta didik tentang tugas yang harus dikerjakan.
  5. Melakukan penilaian selama perencanaan, pelaksanaan dan pelaporan proyek.
  6. Memonitor pengerjaan projek peserta didik dan memberikan umpan balik pada setiap tahapan pengerjaan projek.
  7. Membandingkan kinerja peserta didik dengan rubrik penilaian.
  8. Memetakan kemampuan peserta didik terhadap pencapaian kompetensi minimal,
  9. Mencatat hasil penilaian.
  10. Memberikan umpan balik terhadap laporan yang disusun peserta didik.
3. Penilaian Portofolio

Penilaian portofolio adalah penilaian yang dilakukan dengan cara menilai kumpulan seluruh karya peserta didik dalam bidang tertentu yang bersifat reflektif-integratif untuk mengetahui minat, perkembangan, prestasi, dan/atau kreativitas peserta didik dalam kurun waktu tertentu. Karya tersebut dapat berbentuk tindakan nyata yang mencerminkan kepedulian peserta didik terhadap lingkungannya.

Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada kumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuan peserta didik dalam satu periode tertentu. Informasi tersebut dapat berupa karya peserta didik atau hasil ulangan dari proses pembelajaran yang dianggap terbaik oleh peserta didik.

Langkah-langkah dalam penilaian portofolio :

Perencanaan Penilaian Portofolio

Berikut ini adalah beberapa langkah yang harus dilakukan dalam merencanakan penilaian portofolio.
  1. Menentukan kompetensi dasar (KD) yang akan dinilai pencapaiannya melalui tugas portofolio pada awal semester dan diinformasikan kepada peserta didik. 
  2. Merumuskan tujuan pembelajaran yang akan dinilai pencapaiannya melalui penilaian portofolio.
  3. Menjelaskan tentang tujuan penggunaan, macam dan bentuk serta kriteria penilaian dari kinerja dan atau hasil karya peserta didik yang akan dijadikan portofolio. Penjelasan disertai contoh portofolio yang telah pernah dilaksanakan.
  4. Menentukan kriteria penilaian. Kriteria penilaian portofolio ditentukan oleh guru atau guru dan peserta didik.
  5. Menentukan format pendokumentasian hasil penilaian portofolio, minimal memuat topik kegiatan tugas portofolio, tanggal penilaian, dan catatan pencapaian (tingkat kesempurnaan) portofolio.
  6. Menyiapkan map yang diberi identitas: nama peserta didik, kelas/semester, nama sekolah, nama mata pelajaran, dan tahun ajaran sebagai wadah pendokumentasian portofolio peserta didik.
Pelaksanaan Penilaian Portofolio

Pelaksanaan penilaian portofolio, harus memenuhi beberapa kriteria berikut.
  1. Melaksanakan proses pembelajaran terkait tugas portofolio dan menilainya pada saat kegiatan tatap muka, tugas terstruktur atau tugas mandiri tidak terstruktur, disesuaikan dengan karakteristik mata pelajaran dan tujuan kegiatan pembelajaran.
  2. Melakukan penilaian portofolio berdasarkan kriteria penilaian yang telah ditetapkan atau disepakati bersama dengan peserta didik. Penilaian portofolio oleh peserta didik bersifat sebagai evaluasi diri.
  3. Peserta didik mencatat hasil penilaian portofolionya untuk bahan refleksi dirinya.
  4. Mendokumentasikan hasil penilaian portofolio sesuai format yang telah ditentukan
  5. Memberi umpan balik terhadap karya peserta didik secara berkesinambungan dengan cara memberi keterangan kelebihan dan kekurangan karya tersebut, cara memperbaikinya dan diinformasikan kepada peserta didik.
  6. Memberi identitas (nama dan waktu penyelesaian tugas), mengumpulkan dan menyimpan portofolio masing-masing dalam satu map atau folder di rumah masing-masing atau di loker sekolah.
  7. Setelah suatu karya dinilai dan nilainya belum memuaskan, peserta didik diberi kesempatan untuk memperbaikinya.
  8. Membuat “kontrak” atau perjanjian mengenai jangka waktu perbaikan dan penyerahan karya hasil perbaikan kepada guru
  9. Memamerkan dokumentasi kinerja dan atau hasil karya terbaik portofolio dengan cara menempel di kelas
  10. Mendokumentasikan dan menyimpan semua portofolio ke dalam map yang telah diberi identitas masing-masing peserta didik untuk bahan laporan kepada sekolah dan orang tua peserta didik
  11. Mencantumkan tanggal pembuatan pada setiap bahan informasi perkembangan peserta didik sehingga dapat terlihat perbedaan kualitas dari waktu ke waktu untuk bahan laporan kepada sekolah dan atau orang tua peserta didik
  12. Memberikan nilai akhir portofolio masing-masing peserta didik disertai umpan balik
Demikian penjelasan tentang bagaimana Langkah-langkah Yang Harus Dilakukan Dalam Penilaian Praktik, Projek, Portofolio, semoga memberikan manfaat, terima kasih. Dan jangan lupa berbagi.

Ikuti BlogPendidikan.net pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOWING (Dapatkan berita terupdate tentang guru dan pendidikan).