Showing posts with label SD. Show all posts
Showing posts with label SD. Show all posts

Mengenal Karakteristik Siswa SD Kelas Rendah dan Kelas Tinggi

Mengenal Karakteristik Siswa SD Kelas Rendah dan Kelas Tinggi

BlogPendidikan.net
 Tingkatan kelas di sekolah dasar dapat dibagi menjadi dua, yaitu kelas rendah dan kelas tinggi. Kelas rendah terdiri dari kelas satu, dua, dan tiga, sedangkan kelas-kelas tinggi terdiri dari kelas empat, lima, dan enam.

Di Indonesia, rentang usia siswa SD, yaitu antara 6 atau 7 tahun sampai 12 tahun. Usia siswa pada kelompok kelas rendah, yaitu 6 atau 7 sampai 8 atau 9 tahun. Siswa yang berada pada kelompok ini termasuk dalam rentangan anak usia dini. 


Masa usia dini ini merupakan masa yang pendek tetapi sangat penting bagi kehidupan seseorang. Oleh karena itu, pada masa ini seluruh potensi yang dimiliki anak perlu didorong sehingga akan berkembang secara optimal. 

Untuk itu, hal yang pertama harus dilakukan oleh guru ketika mengajar adalah mengenali dan memahami karakteristik siswa. Materi pembelajaran yang disampaikan oleh guru akan mudah dipahami siswa jika disampaikan menggunakan metode pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik dan gaya belajar siswa. 

Usia siswa SD berada dalam akhir masa kanak-kanak yang berlangsung dari usia 6 sampai 12 tahun (Yusuf). Menurutnya, perkembangan individu sejak lahir sampai masa kematangan terdiri dari:
  • Masa usia pra sekolah (0 – 6 ) tahun
  • Masa usia sekolah dasar (6 – 12) tahun
  • Masa sekolah menengah (12 – 18) tahun
  • Masa usia mahasiswa (18 – 25) tahun. 
Masa usia Sekolah Dasar (SD) dibagi ke dalam dua jenjang yaitu masa kelas rendah dan masa kelas tinggi dengan karakteristik sebagai berikut:

Masa Kelas Rendah

Masa usia siswa pada jenjang ini adalah 6 – 10 tahun memiliki karakteristik:
  1. Kondisi jasmani dan prestasi sangat berhubungan
  2. Sikap mematuhi aturan-aturan permainan tradisional menguat
  3. Kecenderungan memuji diri sendiri
  4. Suka membanding-bandingkan dirinya dengan anak lain
  5. Cenderung mengabaikan soal yang dianggap sulit karena merasa tidak penting
  6. Menginginkan nilai yang baik tanpa mengingat apakah prestasinya pantas diberi nilai baik atau tidak.
Masa Kelas Tinggi

Masa usia siswa pada jenjang ini adalah 10 – 13 tahun memiliki karakteristik:
  1. Adanya minat terhadap aktivitas yang melibatkan sesuatu yang konkret
  2. Cenderung membandingkan aktivitas-aktivitas praktis
  3. Sangat realistis
  4. Rasa ingin tahu tinggi
  5. Kemauan belajar tinggi
  6. Menjelang akhir masa ini, sudah ada minat kepada hal-hal dan mata pelajaran khusus
  7. Sampai sekitar umur 11 tahun memerlukan guru atau orang dewasa lainnya untuk menyelesaikan tugas dan memenuhi keinginannya
  8. Memandang nilai sebagai ukuran yang tepat mengenai prestasi belajar di sekolah
  9. Senang membentuk kelompok sebaya umumnya agar dapat bermain bersama.
Ikuti BlogPendidikan.net pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan berita terupdate tentang guru dan pendidikan) Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEWS.

Materi dan Media Pembelajaran PowerPoint Untuk SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5 dan 6

Media Pembelajaran PowerPoint Untuk SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5 dan 6

BlogPendidikan.net
 - Powerpoint adalah perangkat presentasi yang paling popular pada saat ini, dengan powerpoint Anda dapat membuat presentasi dengan praktis dan cepat dengan tampilan yang profesional. Pada artikel ini terdapat Materi dan Media Pembelajaran PowerPoint Untuk SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5 dan 6 yang bisa Anda gunakan dalam proses pembelajaran.

Pengertian Power Point

Microsoft Power Point adalah program komputer yang dikhususkan untuk presentasi. Microsoft Power Point ini merupakan pengembangan dari microsoft lainnya. Aplikasi Microsoft Power Point ini pertama kali dikembangkan oleh Bob Gaskin dan Dennis Austin sebagai presentator untuk perusahaan bernama Forethought, Inc yang kemudian mereka ubah namanya menjadi Power Point.

Pada 1987, Power Point versi 1.0 dirilis dan komputer yang didukungnya adalah Apple Macintosh. Power Point kala itu masih menggunakan warna hitam/putih, yang mampu membuat halaman teks dan grafik untuk transparasi overheadprojector (OHP). Setahun kemudian, versi baru dari Power Point muncul dengan dukungan warna, setelah Macintosh berwarna muncul ke pasaran.

Kelebihan dan Kekurangan Media Power Point

Hujair AH. Sanaky, mengemukakan bahwa aplikasi powerpoint mempunyai keunggulan, diantaranya adalah :
  1. Praktis, dapat digunakan untuk semua ukuran kelas.
  2. Memberikan kemungkinan tatap muka dan mengamati respon dari penerima pesan.
  3. Memberikan kemungkinan pada penerima pesan untuk mencatat.
  4. Memiliki variasi teknik penyajian dengan berbagai kombinasi warna atau animasi.
  5. Dapat digunakan berulang-ulang.
  6. Dapat dihentikan pada setiap sekuens belajar karena kontrol sepenuhnya pada komunikator.

Menurut Hujair AH. Sanaky, mengatakan bahwa selain mempunyai kelebihan, power point juga memiliki kelemahan, diantaranya adalah :

  1. Pengadaan alat mahal dan tidak semua sekolah memiliki.
  2. Memerlukan perangkat keras (komputer) dan LCD untuk memproyeksikan pesan.
  3. Memerlukan persiapan yang matang.
  4. Diperlukan keterampilan khusus dan kerja yang sistematis untuk menggunakannya.
  5. Menuntut keterampilan khusus untuk menuangkan pesan atau ide yang baik pada desain program komputer power point sehingga mudah dicerna oleh penerima pesan.
  6. Bagi pemberi pesan yang tidak memiliki keterampilan menggunakan, memerlukan operator atau pembantu khusus.
Berikut BlogPendidikan.net akan berbagi tentang Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5 dan 6 yang bisa Anda manfaatkan dalam proses pembelajaran. Untuk materi pembelajaran silahkan Anda unduh pada tautan di bawah ini.

Media dan Materi Pembelajaran Power Point SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5 dan 6 :

Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint (PPT) SD Kelas 6 : DISINI
Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint (PPT) SD Kelas 5 : DISINI
Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint (PPT) SD Kelas 4 : DISINI
Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint (PPT) SD Kelas 3 : DISINI
Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint (PPT) SD Kelas 2 : DISINI
Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint (PPT) SD Kelas 1 : DISINI

Demikian tentang Media dan Materi Pembelajaran PowerPoint (PPT) SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5 dan 6, semoga bermanfaat dan bisa menjadi referensi Anda dalam Proses pembelajaran. Terima kasih dan jangan lupa tuk berbagi,

Ikuti BlogPendidikan.net pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan berita terupdate tentang guru dan pendidikan) Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEW

Daftar Perangkat Administrasi Guru Kelas Lengkap Untuk Jenjang SD/MI

Daftar Administrasi Kelas Guru Lengkap Untuk Jenjang DD/MI

Administrasi guru memang bermacam-macam, antara lain : administrasi  diri  (untuk guru sendiri), admnistrasi kelas (untuk  kelas), dan administrasi  sekolah  (untuk  kantor sekolah). Secara umum, kita sebut saja administrasi guru. Administrasi guru dapat  dimengerti sebagai seperangkat kegiatan atau tindakan yang harus diketahui dan dimiliki oleh seorang guru atau calon guru yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran sehingga ketika kegiatan pembelajaran dapat berlangsung secara efektif dan efisien maka guru dan siswa mendapatkan isi pesan pembelajaran.

Secara umum, administrasi guru ada 20 jenis yang meliputi: (1) Kalender  Pendidikan, (2) Program Semester (PROMES), (3) Program Tahunan (PROTA), (4) Silbus, (5) Analisis SK/KD, (6) Prosedur Penilaian, (7) RPP, (8) KKM, (9)  Jurnal/Agenda Guru, (10) Buku Presensi, (11) Daftar Nilai, (12) Buku Pegangan  (Buku Paket, modul, dan LKS), (13) Bahan Ajar, (14) Kisi-kisi  Soal, (15) Kartu  Soal, (16) Analisis Hasil Ulangan, (17) Program Remidial, (18) Program  Pengayayaan, (19) Kumpulan Soal/Bank Soal, dan (20) Penelitian Tindakan Kelas (PTK). 

Lebih lanjut, administrasi guru dapat berupa: uraian tugas dan kewajiban guru,  tata tertib kelas/sekolah, data siswa, data orang tua siswa, jadwal pelajaran dan alokasi waktu pelajaran, pembagian kelompok belajar, kalender pendidikan, hari efektif belajar, menghitung jam belajar efektif semester ganjil, menghitung jam belajar efektif semester genap, daftar umur siswa menurut bulan lahir, daftar  jumlah siswa menurut tahun lahir, 

Daftra berat dan tinggi badan siswa, daftar riwayat kesehatan siswa, denah tempat duduk siswa, data bakat dan minat siswa pada bidang seni budaya dan  olah raga, data kegiatan ekstrakurikuler, data rekapitulasi jumlah siswa, data  prestasi yang dicapai siswa, daftar riwayat kelakuan siswa, data kegiatan studi tour, data pekerjaan orang tua, daftar inventaris kelas, buku tamu kelas, buku tamu sekolah, data buku pegangan guru, data buku paket, bukti pemeriksaan administrasi kelas, rekapitulasi presensi siswa tiap semester, data bimbingan, data konsultasi/kunjungan guru ke orang tua siswa, hasil rata-rata/pencapaian target dan taraf serap ulangan tengah/akhir semester,.

Selanjutnya rekapitulasi nilai rapor per semester, data beasiswa dan pembagian bantuan dana, daftar pengambilan SKHUN dan ijazah, daftar mutasi siswa, grafik presensi siswa, grafik pencapaian target kurikulum, grafik taraf belajar siswa per mata pelajaran, grafik agama yang dianut siswa, analisa evaluasi belajar, program remidial, program perbaikan, program pengayaan,    rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP), KKM, silabus, pemetaan SK dan KD, program semester, program tahunan, pelaksanaan program bimbingan, kisi-kisi  penulisan soal, pedoman penskoran, kartu soal pilihan ganda, kartu soal uraian teori dan praktik, jadwal tematik, dan lain-lain. 

Untuk lebih lengkap dan jelas. Berikut daftar administrasi guru Untuk Jenjang Sekolah Dasar (SD) >>> DISINI 

7 Model Penilaian Berdasarkan Jenis dan Teknik Penilaiannya

Model Penilaian Berdasarkan Jenis dan Teknik Penilaiaannya

BlogPendidikan.net
- Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan, sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam pengambilan keputusan. 

Dengan diberlakukannya kurikulum 2013 yang menekankan pada pembelajaran berbasis aktivitas, maka penilaiannya lebih menekankan pada penilaian proses baik pada aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan.

Model Penilaian Berdasarkan Jenis

Penilaian pendidikan sebagai proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik mencakup penilaian otentik, penilaian diri, penilaian berbasis portofolio, ulangan, ulangan harian, ulangan tengah semester, dan ulangan akhir semester yang diuraikan sebagai berikut :

1. Penilaian otentik merupakan penilaian yang dilakukan secara komprehensif untuk menilai aspek sikap, pengetahuan, keterampilan mulai dari masukan (input), proses, sampai keluaran (output) pembelajaran. Penilaian otentik bersifat alami, apa adanya, tidak dalam suasana tertekan.

2. Penilaian diri merupakan penilaian yang dilakukan sendiri oleh peserta didik secara reflektif untuk membandingkan posisi relatifnya dengan kriteria yang telah ditetapkan.

3. Penilaian berbasis portofolio merupakan penilaian yang dilaksanakan untuk menilai keseluruhan entitas proses belajar peserta didik termasuk penugasan perseorangan dan/atau kelompok di dalam dan/atau di luar kelas dalam kurun waktu tertentu.

4. Ulangan merupakan proses yang dilakukan untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik secara berkelanjutan dalam proses pembelajaran, untuk memantau kemajuan dan perbaikan hasil belajar peserta didik.

5. Ulangan harian merupakan kegiatan yang dilakukan secara periodik untuk menilai kompetensi peserta didik setelah menyelesaikan satu sub-tema. Ulangan harian terintegrasi dengan proses pembelajaran lebih untuk mengukur aspek pengetahuan, dalam bentuk tes tulis, tes lisan, dan penugasan.

6. Ulangan tengah semester merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik setelah melaksanakan 8-9 minggu kegiatan pembelajaran.

7. Ulangan akhir semester merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik di akhir semester.

Teknik Penilaian
 
Penilaian di SD dilakukan dalam berbagai teknik untuk semua kompetensi dasar yang dikategorikan dalam tiga aspek, yaitu sikap, pengetahuan, dan keterampilan

1. Teknik Penilaian Sikap

a. Contoh muatan KI-1 (sikap spiritual) antara lain:
  • Ketaatan beribadah
  • Berperilaku syukur
  • Berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan
  • Toleransi dalam beribadah
b. Contoh muatan KI-2 (sikap sosial) antara lain:
  • Jujur
  • Disiplin
  • Tanggung jawab
  • Santun
  • Peduli
  • Percaya diri 
  • Bisa ditambahkan lagi sikap-sikap yang lain sesuai kompetensi dalam pembelajaran, misal : kerja sama, ketelitian, ketekunan, dll.
Penilaian apek sikap dilakukan melalui observasi, penilaian diri, penilaian
antar teman, dan jurnal Antara lain :

a. Observasi

Merupakan teknik penilaian yang dilakukan secara berkesinambungan dengan menggunakan indera, baik secara langsung maupun tidak langsung dengan menggunakan format observasi yang berisi sejumlah indikator perilaku yang diamati. Hal ini dilakukan saat pembelajaran maupun diluar pembelajaran

b. Penilaian Diri 

Merupakan teknik penilaian dengan cara meminta peserta didik untuk mengemukakan kelebihan dan kekurangan dirinya dalam konteks pencapaian kompetensi. Instrumen yang digunakan berupa lembar penilaian diri.

c. Penilaian Antarteman

Merupakan teknik penilaian dengan cara meminta peserta didik untuk saling menilai terkait dengan sikap dan perilaku keseharian peserta didik. Instrumen yang digunakan berupa lembar penilaian antar peserta didik.

d. Jurnal Catatan Guru

Merupakan catatan pendidik di dalam dan di luar kelas yang berisi informasi
hasil pengamatan tentang kekuatan dan kelemahan peserta didik yang
berkaitan dengan sikap dan perilaku. Jurnal bisa dikatakan sebagai catatan
yang berkesinambungan dari hasil observasi.

2. Teknik Penilaian Pengetahuan

Aspek Pengetahuan dapat dinilai dengan cara berikut:

A. Tes tulis

Tes tulis adalah tes yang soal dan jawabannya tertulis berupa pilihan ganda,
isian, Benar-salah, menjodohkan, dan uraian.

B. Tes Lisan

Tes lisan berupa pertanyaan- pertanyaan yang diberikan guru secara ucap
(oral) sehingga peserta didik merespon pertanyaan tersebut secara ucap
juga, sehingga menimbulkan keberanian. Jawaban dapat berupa kata, frase,
kalimat maupun faragraf yang diucapkan.

C. Penugasan

Penugasan adalah penilaian yang dilakukan oleh pendidik yang dapat
berupa pekerjaan rumah baik secara individu ataupun kelompok sesuai
dengan karakteristik tugasnya.

3. Teknik Penilaian Keterampilan

Aspek keterampilan dapat dinilai dengan cara berikut:

a. Kinerja atau Performance

Adalah suatu penilaian yang meminta siswa untuk melakukan suatu tugas pada situasi yang sesungguhnya yang mengaplikasikan pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan. Misalnya tugas memainkan alat musik, menggunakan mikroskop, menyanyi, bermain peran, menari. Contoh penilaian tes performance atau kinerja akan diberikan pada bab Implementasi pada bab selanjutnya.

b. Projek

Penilaian Projek merupakan penilaian terhadap tugas yang mengandung investigasi dan harus diselesaikan dalam periode/waktu tertentu. Tugas tersebut meliputi perencanaan, pelaksanaan, pelaporan. Projek juga akan
memberikan informasi tentang pemahaman dan pengetahuan siswa pada
pembelajaran tertentu, kemampuan siswa dalam mengaplikasikan
pengetahuan, dan kemampuan siswa untuk mengomunikasikan informasi.

Penilaian projek sangat dianjurkan karena membantu mengembangkan
ketrampilan berpikir tinggi (berpikir kritis, pemecahan masalah, berpikir
kreatif) peserta didik . misalnya membuat laporan pemanfaatan energy di
dalam kehidupan, membuat laporan hasil pengamatan pertumbuhan
tanaman. 

c. Portofolio

Penilaian dengan memanfaatkan Portofolio merupakan penilaian melalui
sekumpulan karya peserta didik yang tersusun secara sistematis dan
terorganisasi yang dilakukan selama kurun waktu tertentu. Portofolio
digunakan oleh guru dan peserta didik untuk memantau secara terus
menerus perkembangan pengetahuan dan keterampilan peserta didik dalam
bidang tertentu. Dengan demikian penilaian portofolio memberikan
gambaran secara menyeluruh tentang proses & pencapaian hasil belajar
peserta didik.

Portofolio merupakan bagian terpadu dari pembelajaran sehingga guru
mengetahui sedini mungkin kekuatan dan kelemahan peserta didik dalam
menguasai kompetensi pada suatu tema. 

Misalnya kompetensi pada tema “selalu berhemat energy”.Contoh kompetensi membuat laporan hasil percobaan. Kemampuan membuat laporan hasil percobaan tentu tidak seketika dikuasai peserta didik, tetapi membutuhkan proses panjang, dimulai dari penulisan draf, perbaikan draf, sampai laporan akhir yang siap
disajikan. 

Selama proses ini diperlukan bimbingan guru melalui catatancatatan tentang karya peserta didik sebagai masukan perbaikan lebih lanjut. Kumpulan karya anak sejak draf sampai laporan akhir berserta catatan catatan sebagai masukan guru inilah, yang menjadi potofolio.

Di samping memuat karya-karya anak beserta catatan guru, terkait kompetensi membuat laporan hasil percobaan tersebut di atas, portofolio juga bisa memuat catatan hasil penilaian diri dan teman sejawat tentang kompetensi yang sama serta sikap dan perilaku sehari hari peserta didik yang bersangkutan.

Agar penilaian portofolio berjalan efektif guru beserta peserta didik perlu
menentukan hal-hal yang harus dilakukan dalam menggunakan portofolio
Sebagai berikut:
  1. masing-masing peserta didik memiliki porto folio sendiri yang di dalamnya memuat hasil belajar siswa setiap muatan pelajaran atau setiap kompetensi.
  2. menentukan hasil kerja apa yang perlu dikumpulan/disimpan.
  3. sewaktu waktu peserta didik diharuskan membaca catatan guru yang berisi komentar, masukkan dan tindakan lebih lanjut yang harus dilakukan peserta didik dalam rangka memperbaiki hasil kerja dan sikap
  4. peserta didik dengan kesadaran sendiri menindaklanjuti catatan guru
  5. catatan guru dan perbaikan hasil kerja yang dilakukan peserta didik perlu diberi tanggal, sehingga perkembangan kemajuan belajar peserta didik dapat terlihat. 
Demikian tentang Model Penilaian Berdasarkan Jenis dan Teknik Penilaiaannya semoga bermanfaat dan terima kasih.

Soal Ujian Kelas 1 SD Yang Viral Dianggap Tak Pantas

Soal Ujian Kelas 1 SD Yang Viral Dianggap Tak Pantas

BlogPendidikan.net
- Soal ujian untuk sekolah dasar (SD) kelas 1 di Kabupaten Pasuruan viral di media sosial. Salah satu soal menuai sorotan warganet, lantaran dinilai saru alias tak pantas untuk siswa SD.

Bermula dari unggahan Guru SDN Plososari III, Kecamatan Grati, Bahrul Ulum yang menerima banyak aduan beredarnya foto lembar soal ujian tersebut media sosial Facebook. "Mohon pendapatnya tentang soal nomer 8 penilaian akhir semester kelas 1 semester 1 tahun 2020/2021" 

Lembar soal yang diunggah merupakan bahan penilaian akhir semester I mata pelajaran PJOK kelas 1 SD tahun pelajaran 2020/2021. Bahan penilaian itu dikeluarkan Dinas Pendidikan Kabupaten Pasuruan.

“Banyak keluhan dari wali murid. Mereka bilang itu saru (Nggak pantas) nggak pantas pak guru, soal seperti itu kata orang tua murid,” katanya seperti diberitakan Beritajatim.com jejaring Suara.com.

Menurutnya, dari sembilan soal yang ada dalam postingan itu, soal nomor delapan dirasa janggal. Berikut kalimat soal pertanyaan tersebut.

Bagian tubuh wanita yang tidak boleh dipegang oleh orang lain…
a. Kepala, b. Dada, C. Kaki

Sementara, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pasuruan, Ninuk Ida Sumaryanti mengatakan, bahwa soal tersebut merupakan soal ujian tahun lalu.

“Nanti akan saya cross chek lagi bersama teman-teman. Karena Soal itu kan tahun 2020, kenapa baru ditanyakan sekarang,” ujarnya.

Format Penilaian Harian (PH) Kurikulum 2013 SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5, dan 6

Format Penilaian Harian (PH) Kurikulum 2013 SD Kelas 1, 2, 3, 4, 5, dan 6

BlogPendidikan.net
- Penilaian adalah suatu proses sistematis yang mengandung pengumpulan informasi, menganalisis, dan menginterprestasikan informasi tersebut untuk membuat keputusan-keputusan. Penilaian hasil belajar adalah suatu proses atau kegiatan yang sistematis, berkelanjutan dan menyeluruh dalam rangka pengumpulan dan pengolahan informasi untuk menilai pencapaian proses dan hasil belajar peserta didik

Penilaian oleh pendidik adalah penilaian hasil belajar peserta didik yang dilakukan oleh pendidik secara berkesinambungan yang bertujuan memantau proses dan kemajuan belajar peserta didik untuk meningkatkan efektivitas kegiatan pembelajaran. Penilaian oleh pendidik merupakan penilaian pertama setelah peserta didik menjalani proses pembelajaran yang dilakukan oleh guru

Penilaian Harian

Berdasarkan bentuknya, pelaksanaan penilaian terdiri dari pelaksanaan penilaian harian (PH), penilaian tengah semester (PTS), dan penilaian akhir semester (PAS). Penilaian harian (PH) dilaksanakan setelah serangkaian kegiatan pembelajaran berlangsung dalam menyelesaikan satu KD atau satu tema untuk jenjang SD.

Penilaian tengah semester (PTS) merupakan kegiatan penilaian yang dilakukan untuk mengukur pencapaian KD mata pelajaran setelah kegiatan pembelajaran berlangsung 8-9 minggu. Cakupan PTS meliputi seluruh KD pada periode tersebut atau seluruh KD dari dua atau tiga tema. 

Frekuensi penilaian pengetahuan yang dilakukan oleh pendidik ditentukan berdasarkan hasil pemetaan penilaian dan selanjutnya dicantumkan dalam program tahunan dan program semester. Penentuan frekuensi penilaian tersebut didasarkan pada analisis KD. 

KD-KD “gemuk” (KD dengan materi pokok lebih dari satu dan atau memuat lebih dari satu KKO) dapat dinilai lebih dari 1 (satu) kali, sedangkan KD-KD “kurus” (KD dengan satu materi pokok dan satu KKO) dapat disatukan untuk sekali penilaian atau diujikan bersama. Dengan demikian frekuensi dalam penilaian atau ulangan dalam satu semester dapat bervariasi tergantung pada tuntutan KD dan hasil pemetaan oleh pendidik.

Berikut Format Penilaian Harian (PH) SD/MI Kurikulum 2013 Kelas 1, 2, 3, 4, 5 dan 6 bisa Anda unduh pada link di bawah ini :

Format Penilaian Harian SD/MI Kelas 1 >>> DISINI
Format Penilaian Harian SD/MI Kelas 2 >>> DISINI
Format Penilaian Harian SD/MI Kelas 3 >>> DISINI
Format Penilaian Harian SD/MI Kelas 4 >>> DISINI
Format Penilaian Harian SD/MI Kelas 5 >>> DISINI
Format Penilaian Harian SD/MI Kelas 6 >>> DISINI

Demikian informasi ini semoga contoh format penilaian harian (PH) bisa menjadikan referensi Anda dalam mengelola nilai ulangan harian. Terima kasih