6 Menteri Diundang Untuk Membahas Masalah Honorer Oleh Komisi II DPR RI

Blogpendidikan.net - 6 meteri diundang untuk membahas masalah honorer yang tek kunjung usai, semoga ada titik terang dari rapat Komisi II DPR RI bersama 6 menteri.

Komisi II DPR RI akan rapat bersama sejumlah menteri untuk membahas penyelesaian masalah honorer.

Dari jadwal resmi yang beredar menteri yang diundang yakni MenPan RB Tjahjo Kumolo, Kepala BKN Bima Haria Wibisana, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, Menteri Kesehaan Terawan Agus Putranto, Mendikbud Nadiem Makarim, dan Menkeu Sri Mulyani.

Wakil Ketua Komisi II DPR Arwani Thomafi, rapat dimulai Pukul 10.00 WIB, Senin (24/2), memberikan sejumlah bocoran mengenai agenda yang akan dibahas."Kami mengundang menteri keuangan, pendidikan, PPN, KemenPAN-RB, ketenagakerjaan hingga kesehatan. Kami ingin mendengar secara langsung data terkait posisi honorer yang ada di sana (kementerian dan lembaga)
Kata Arwani.Rapat ini menurut politikus Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tersebut merupakan penjadwalan ulang dari agenda sebelumnya yang tidak dihadiri para menteri tersebut.

Minggu lalu sudah tidak datang, pejabatnya enggak datang. Mungkin dianggap enggak penting barangkali. Ini kedua kali,"

Jelas Arwani.Nah, dalam rapat kali ini Panja ASN ingin menggali informasi seputar honorer yang ada di kementerian lembaga, kebutuhan ASN dan bagaimana rencana pemerintah untuk memenuhinya.
Karena kita lihat jomplang sekali, kita masih butuh banyak ASN penting seperti bidang kesehatan, pendidikan. Itu masih sangat jomplang antara kebubutuhan dengan alokasi yang disediakan pemerintah di rekrutmen CPNS," jelas Arwani.

Sebagai gambaran, dalam rekrutmen CPNS pemerintah hanya mengalokasikan anggaran untuk 150 ribu orang. Arwani menduga kuota tersebut berkaitan dengan ketersediaan anggaran negara."CPNS itu hanya mengalokasikan 150 ribu, itu kan barangkali karena faktor anggaran juga. Makanya kami undang dari Kemenkeu.

Demikian informasi tentang honorer semoga bermanfaat, Salam pendidikan.
Source; jpnn.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
Comments