Jeritan Guru dan Kebijakan Nadiem Yang Tak Sampai ke Daerah

Jeritan Guru dan Kebijakan Nadiem Yang Tak Sampai ke Daerah

BlogPendidikan.net
- Guru di daerah terpencil mengaku tak mendapat arus informasi yang utuh soal kebijakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim. Salah satunya, mereka kehilangan kesempatan mendapat kabar pelatihan dari pemerintah soal kemampuan mengajar di tengah pandemi virus corona.

Padahal mereka menilai pembelajaran tahun ajaran baru di tengah corona lebih banyak kendala di daerah terpencil. Kurang akses internet dan fasilitas penunjang menjadi kendala terberat.

"Kita masih bingung ini gimana cara ngajar dengan keterbatasan yang kami miliki," ujar Adimo, Guru SD Negeri 08 Benua di Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara kepada CNNIndonesia.com melalui sambungan telepon, Jumat (10/7).

Ia bercerita, tahun ajaran baru ini pihak sekolah memutuskan untuk mengajar dengan cara guru berkunjung ke rumah siswa. Ini karena ketika pembelajaran dilakukan daring selama tiga bulan kemarin, banyak kendala.

Beberapa di antaranya terkait jaringan yang kerap putus ketika sedang belajar. Komunikasi ke siswa juga minim karena tak semua siswa punya telepon genggam.

Pada akhirnya, Adimo harus membagi siswa menjadi 4 orang per kelompok. Pada hari yang ditentukan, siswa akan berkumpul di rumah salah satu anggota kelompok dan guru berkunjung untuk mengajar.

Hal ini jadi satu-satunya solusi yang dianggap solutif bagi guru dan tenaga pendidik di Konawe Selatan. Terlebih karena pelatihan atau bantuan dari pemerintah masih minim diterima tenaga pendidik di sini.

Kebingungan serupa juga didapati di Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Ridwan, seorang guru di SD Negeri 015 Muara Muntai mengatakan Dinas Pendidikan setempat sebenarnya sudah membuat video edukasi cara mengajar di tengah pandemi.

Namun video tersebut diunggah dan disebarkan secara daring. Sedangkan ia mengatakan tidak semua guru bisa mengakses internet secara maksimal, sehingga sosialisasi pun tidak sampai.

"Soal Alokasi anggaran untuk kuota dari dana BOS saja tidak jalan. Karena banyak yang enggak tahu ada kebijakan itu. Sosialisasi minim sekali," ujarnya kepada CNNIndonesia.com.

Hal ini mengacu pada kebijakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim yang mengizinkan pemakaian dana BOS untuk kuota dan pembiayaan pembelajaran jarak jauh.

Namun Ridwan mengatakan masih banyak sekolah yang tidak menjalankan kebijakan tersebut. Banyak yang justru kebingungan menggunakan dana tersebut.

Tahun ajaran baru nanti, pemerintah daerah setempat belum bisa mengizinkan sekolah di daerah tempatnya mengajar dibuka kembali. Karena wilayah Muara Muntai masih berada di zona oranye.

Untuk itu pembelajaran di SD Negeri 015 Muara Mantai terpaksa dilakukan dengan metode berbeda-beda. Yakni 50 persen dengan luar jaringan (luring), 30 persen tatap muka dengan kunjungan guru, dan 20 persen secara daring.

"Karena tidak semua murid bisa belajar daring maksimal. Karena infrastruktur, fasilitas, jaringan bermasalah. Apalagi di pedalaman Kalimantan," ungkapnya.

Tahun ajaran baru bakal dimulai pekan depan tepatnya 13 Juli 2020. Mendikbud Nadiem mengatakan 94 persen sekolah masih harus belajar jarak jauh.

Namun berkaca pada PJJ tiga bulan berlangsung, banyak kendala yang didapati terlebih di daerah terpencil. Mulai dari kendala jaringan sampai keterbatasan fasilitas.

(Sumber: CNNIndonesia.com)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
Comments