Update Kemendikbud, Daerah Zona Hijau Yang Diizinkan Membuka Sekolah di Tahun Ajaran Baru

Update Kemendikbud, Daerah Zona Hijau Yang Diizinkan Membuka Sekolah di Tahun Ajaran Baru

BlogPendidikan.net
 - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makariem telah menyatakan bahwa pembelajaran tatap muka akan dilakukan secara bertahap di sekolah yang berada dalam zona hijau.  

Pernyataan ini disampaikan secara daring dalam acara Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran pada Tahun Ajaran dan Tahun Akademik Baru di Masa Pandemi Covid-19.

Adapun zona hijau yang dimaksud adalah merupakan daerah kasus angka penyebaran Covid-19 yang sudah menurun. Sementara, sekolah yang berada di daerah zona merah, oranye dan kuning masih belum diperbolehkan membuka pembelajaran tatap muka.

Kebijakan klasifikasi wilayah ini penting dan perlu dilakukan untuk mencegah risiko terjadinya penularan virus corona.

Untuk teknisnya, jenjang SMP ke atas, termasuk SMA dan SMK, merupakan jenjang sekolah yang akan dibuka pertama kali. Sementara, Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) diperkirakan baru akan dibuka sekitar 5 bulan lagi. 

Untuk peserta didik yang berada pada zona merah sendiri masih harus melakukan pembelajaran dari rumah. Nadiem Makarim menjelaskan pembukaan sekolah di tengah pandemi virus corona ini akan dilakukan secara bertahap.

Berikut Update dari Kemendikbud Daerah Kabupaten/Kota yang tidak terdampak dan tidak ada kausus baru COVID-19 (ZONA HIJAU) >>> LIHAT DISINI


Berikut daftar daerah yang masuk kategori zona hijau yang diizinkan membuka sekolah: 

1. Aceh: Pidie Jaya, Kota Sabang, Kota Langsa, Aceh Singkil, Bireuen, Aceh Jaya, Nagan Raya, Aceh Tenggara, Aceh Tengah, Aceh Barat, Aceh Timur, Kota Subulussalam, Pidie, Aceh Barat Daya, Simeulue, Gayo Lues, Bener Meriah.

2. Sumatera Utara: Pakpak Bharat, Samosir, Nias Barat, Mandailing Natal, Padang Lawas, Nias, Labuhanbatu Selatan, Kota Sibolga, Nias Utara, Tapanuli Selatan, Humbang Hasundutan, Nias Selatan, Toba Samosir, Labuhan Batu. 

3. Sumatera Barat: Kota Padang Panjang, Kota Pariaman, Kota Solok 

4. Riau: Rokan Hilir, Indragiri Hulu, Pelalawan, Rokan Hulu, Siak, Kota Dumai, Kampar 

5. Jambi: Bungo Tebo, Kerinci 

6. Bengkulu: Lebong, Mukomuko, Seluma 

7. Kepulauan Riau: Karimun, Natuna, Lingga, Kepulauan Anambas 

8. Lampung: Tulang Bawang, Pringsewu, Tulang Bawang Barat, Lampung Timur, Mesuji 

9. DKI Jakarta: Kepulauan Seribu 

10. Jawa Tengah: Wonogiri, Pekalongan   

11. NTB: Kota Bima 

12. Kalimantan Timur: Mahakam Ulu 

13. Sulawesi Tenggara: Muna Barat, Konawe Kepulauan 

14. Sulawesi Tengah: Banggai Kepulauan, Tojo Una-una 

15. Sulawesi Barat: Mamuju Utara, Majene 

16. Sulawesi Selatan: Kota Palopo 

17. Sulawesi Utara: Bolaang Mongondow Timur, Kepulauan Siau Tagulandang Biaro 

18. NTT: Sumba Tengah, Ngada, Sabu Raijua, Sumba Barat, Lembata, Malaka, Alor, Timor Tengah Utara, Rote Ndao, Manggarai Timur, Kupang, Timor Tengah Selatan, Belu 

19. Maluku: Kota Tual, Maluku Tenggara Barat, Maluku Tenggara, Kepualuan Aru, Pulau Taliabu 

20. Maluku Utara: Buru Selatan 

21. Papua Barat: Teluk Wondama, Manokwari Selatan, Maybrat, Pegunungan Arfak, Tambrauw, Sorong Selatan 

22. Papua: Mamberamo Tengah, Yahukimo, Mappi, Dogiai, Paniai, Tolikara, Yalimo, Deiyai, Puncak Jaya, Mamberamo Raya, Nduga, Pegunungan Bintang, Asmat, Supiori, Lanny Jaya, Puncak, Intan Jaya

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
Comments