Pahlawan Tanpa Tanda Jasa, Menski Gaji Tak Seberapa Guru Honorer Ini Rela Ganti Motor 9 Kali Demi Mengajar Siswanya

Pahlawan Tanpa Tanda Jasa, Menski Gaji Tak Seberapa Guru Honorer Ini Rela Ganti Motor 9 Kali Demi Mengajar Siswanya

BlogPendidikan.net
- Pahlawan Tanpa Tanda Jasa, Menski Gaji Tak Seberapa Guru Honorer Ini Rela Ganti Motor 9 Kali Demi Mengajar Siswanya. Seorang guru honorer, Andik Santoso mendapatkan hadiah motor trail dari Ajun Inspektur Polisi Dua (AIPDA) Purnomo (41).

Purnomo berniat memberikan motor trail kepada Andik karena dedikasinya dalam mengajar anak bangsa. Diketahui, Andik mengajar di Sekolah Dasar Negeri Jipurapah 2, Kedung Dendeng, Kecamatan Plandaan, Jombang, Jawa Timur.

"(Andik) melewati tiga sungai tanpa jembatan, yang kalau musim hujan miris, karena harus tetep dilewati dan itu akses satu satunya," ujar Purnomo saat dikonfirmasi Tribunnews. Tak hanya itu, dirinya harus dapat melewati jalanan berlumpur yang dapat menjebak ban motornya.

Menurut informasi dari Punomo, hingga saat ini Andik telah bergonta-ganti motor sebanyak 9 kali akibat mengalami kerusakan. Bahkan, Andik hanya mendapatkan gaji honorernya sebesar Rp 300 ribu setiap bulan.

Sementara jika dihitung pengeluarannya, Andik setiap hari menghabiskan ongkos sebesar Rp 50 ribu untuk membeli bensin motornya.

Tentu saja gaji yang diterima Andik tidakah cukup untuk mengganti ongkos harian menuju tempat mengajarnya. Alhasil, Andik harus mengumpulkan kayu bakar untuk dijual sebagai tambahan ongkos perjalanannya.

"Gaji guru sebulan tidak cukup buat beli bensin,"

"Sehingga kalau pulang, (Andik) sambil bawa kayu bakar untuk dijual," tambah Purnomo. Purnomo juga menambahkan, ketika berangkat untuk mengajar, Andik lebih memilih untuk tidak menggunakan seragam.

Seragamnya akan digunakan ketika dirinya sampai di SDN Jipurapah. Hal ini dilakukan karena Andik tak ingin jika baju mengajarnya basah dan kotor sebelum sampai di SDN Jipurapah.

"Berangkat ngajar tidak pernah pakai baju guru, karena selalu kotor dan basah," ujar Purnomo. Sehingga, hati Purnomo tergerak untuk membantu Andik demi dapat memberikan ilmunya kepada anak-anak di pelosok Jombang itu.

"Besok kita serahkan sepeda modif trail ini lengkap dengan surat-suratnya." Purnomo memberikan motor trail tak lain untuk mempermudah Andik menjangkau lokasi mengajarnya.

"Karena memang perlu sepeda (motor) trail untuk berangkat ngajar, (dari) sekolah yang jaraknya 13 Km ditempuh dalam waktu 1 jam lebih (itu)," pungkas Purnomo.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
Comments