Wajib Tahu, 11 Model Penataan Kelas Meja dan Kursi Siswa

Wajib Tahu, 11 Model Penataan Kelas Meja dan Kursi Siswa

BlogPendidikan.net
- Penataan ruang kelas dapat mendukung atau menenghambat kegiatan pemebelajaran, untuk itu ruang kelas ditata sedemikian rupa sehingga dapat mendukung efektivitas program pembelajaran yang ada di kelas. Ada banyak model penataan kelas sesuai dengan tujuan pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan keadaan nyata dikelas. 

Jumlah siswa, bentuk kursi dan perabotan yang lain dapat menjadi pertimbangan dalam menata kelas. Cara penataan kelas dapat berubah-ubah tergantung kegiatan pembelajarannya. Guru dapat mengadakan perubahan setiap saat sesuai dengan kebutuhan dan bahan ajarnya. Ada 11 model atau formasi yang dapat dipilih oleh guru sesuai dengan tujuan pembelajaran dan kondisi nyata yang ada dikelasnya. 

Berikut 11 model atau formasi penataan kelas meja dan kursi siswa sebagai berikut :

1. Model V kebalik (Tanda Pangkat)

Bila kelas terdiri atas 30 siswa atau lebih, ada kalanya kelas dapat di tata ddengan formasi V atau tanda pangkat. Penataan kelas dengan bentuk atau gaya ini dapat mengurangi jarak antara siswa. Penglihatan kedepan kelas lebih baik, siswa dapat saling melihat dibandingkan deretan lurus ke belakang.
2. Model Gaya Tim

Penataan kelas dengan gaya tim dilakukan dengan cara mengelompokkan meja secara melingkar didalam ruang kelas. Penataan kelas dengan gaya tim memungkinkan guru menciptakan dan meningkatkan interaksi tim lebih optimal. Guru dapat menempatkan meja untuk membentuk formasi yang lebih akrab. Biasanya digunakan di kelas dengan sekolah yang menggunakan Kurikulum 2013 yang mengharuskan kelas berkelompok. 
3. Model U

Penataan kelas dengan formasi U merupakan formasi yang serba guna. Siswa dapat menggunakan permukaan meja untuk membaca dan menulis. Siswa juga dapat melihat guru, media visual yang digunakan guru, aktivitas lain dengan mudah. Cocok digunakan oleh kelas rendah yang masih suka bermain pada saat pelajaran usai.
Wajib Tahu, 11 Model Penataan Kelas Meja dan Kursi Siswa

4. Model Gaya Meja Konferensi

Penataan kelas dengan formasi ini sangan baik jiak mejanya bundar atau persegi. Penataan kelas dengan model ini dapat meminimaliskan dominasi guru dan memaksimalkan peran siswa. Meja dengan bentuk persegi panjang dapat menciptakan kesan formal jika guru berada di ujung meja.28 Formasi ini membuat pandangn guru menyeluruh dan dapat menatap siswa dengan mudahnya, formasi ini juga menjadikan siswa berdekatan serta berhadapan dan membuatnya gampang untuk mengobrol dengan temannya, perhatian guru yang extra sangat diperlukan di formasi ini. 
5. Model Gaya Lingkaran

Penataan kelas dengan model lingkaran dengan meja akan membuat interaksi tatap-muka akan lebih baik dengan hanya menempatkan siswa dalam lingkaran tanpa meja. Formasi ini sangat ideal untuk diskusi kelompok besar. Bila ruangan memungkinkan, guru dapat meminta siswa untuk membuat formasi sub- sub lingkaran. Cocok untuk semua jenjang kelas dalam menarik perhatian siswa dalam kelas karna meja sebagai pembatas tidak digunakan dalam gaya lingkaran ini.
6. Model Kelompok pada Kelompok

Penataan kelas dengan formasi ini memungkinkan guru untuk melakukan diskusi terbuka atau bermain drama, debat melakukan pengalaman aktivitas kelompok. Desain yang paling umum terdiri atas formasi lingkaran kursi atau menempatkan meja di tengah-tengah dikelilingi kursi. Cocok untuk kelas tinggi pada saat pelajaran yang mengharuskan debat atau pelajaran yang menggunakan praktek (eksperimen) bisa dilakukan di tenagh-tengah meja agar semua pandangan bisa kearah tengah.
7. Model Ruang kerja

Penataan kelas model ini cocok untuk lingkungan aktif seperti laboratorium dimana siswa duduk diruang kerja untuk mengerjakan tugas atau soal seperti mengoperasikan mesin, hitung-menghitung, kerja laboratorium. Sesegera mungkin setelah guru menunjukan caranya. Cara yang paling baik untuk mendorong kemitraan dalam belajar dengan menempatkan dua siswa pada tempat kerja yang sama dan berhadapan.

8. Model Pengelompokan Berpencar

Jika ruang kelas cukup besar atau tersedia temapat ruangan yang memungkinkan, tempatakan meja atau kursi yang dapat digunakan oleh sub-sub kelompok untuk melakukan aktivitas belajar berbasis tim. Diusahakan berpencar agar tidak saling mengganggu. Dapat digunakan untuk mendistribusikan tugas- tugas dan guru bebas melayani siswa dari berbagai sisi.
9. Model Kelas Klasik/Tradisional

Penataan kelas model ini dilakukan jika memang tidak dimungkinkan untuk membuat sebuah formasi lengkung. Cobalah mengkelompokkan kursi secara berpasangan untuk memungkinkan belajar secara berpasangan. Aturlah deretan dalam jumlah genap dan beri ruang cukup antar deret agar pasangan siswa dalam deret ganjil dapat memutar kursi sehingga terbentuk kuartet dengan pasangan yang duduk tepat dibelakangnya.
10. Model Gaya Auditorium

Penataan kelas gaya auditorium memang kurang kondusif untuk menciptakan pembelajaran yang aktif. Jika kursinya masih dapat di pindah, tempatkan dalam bentuk busur untuk menciptakan kedekatan siswa. Siswa dapat melihat bagian depan dengan jelas. Jika kursinya tidak dapat dipindah-pindah, perintahkan siswa untuk duduk sedeketa mungkin dengan bagian tengah.formasi ini emmang kurang kondusif untuk kegiatan belajar aktif. Tapi, jika memungkinkan aturlah sedemikian rupa siswa bisa melihat kedepan kelas dengan lebih jelas.
11. Model Gaya Breakout Groupings

Jika kelas anda cukup besar atau jika ruangan memungkinkan, letakkan meja-meja dan kursi dimana kelompok kecil dapat melakukan aktifitas belajar didasarkan pada tim. Tempatkan susunan pecahan-pecahan kelompok saling berjauhan sehingga tim-tim itu tidak saling mengganggu. Tetapi hindarkan penempatan ruangan kelompok-kelompok kecil terlalu jauh dari ruang kelas sehingga hubungan diantara mereka sulit dijaga.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
Comments