Daerah Ini Telah Perpanjang Masa Libur dan Belajar Dirumah Sampai 29 Mei

Daerah Ini Telah Perpanjang Masa Libur dan Belajar Dirumah Sampai 29 Mei

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sukabumi, Mohammad Solihin, menegaskan pelaksanaan proses belajar mengajar jarak jauh agar dilakukan secara kreatif, menyenangkan, melatih kemandirian, dan tidak menimbulkan kecemasan atau kepanikan. 

"Serta tidak memberatkan peserta didik maupun orang tua/ wali peserta didik," kata Solihin.

Belajar dari rumah melalui pembelajaran daring atau jarak jauh, sambung dia, dilaksanakan untuk memberikan pengalaman belajar yang bermakna bagi peserta didik. Namun tanpa terbebani tuntutan menuntaskan seluruh capaian kurikulum untuk kenaikan kelas maupun kelulusan.

"Belajar dari rumah juga dapat difokuskan pada pendidikan kecakapan hidup antara lain mengenai pandemi Covid-19. Aktivitas dan tugas pembelajaran belajar dari rumah dapat bervariasi antar peserta didik, sesuai minat dan kondisi masing-masing, termasuk mempertimbangkan kesenjangan akses atau fasilitas belajar di rumah," tandasnya. 

Seperti diketahui, pemerintah daerah berencana akan kembali menerbitkan Surat Edaran tentang Kebijakan Layanan Pendidikan dalam Pencegahan dan Penanganan Covid-19 di Kabupaten Sukabumi. Edaran itu ditujukan kepada para Pengawas Sekolah dan Penilik, juga Kepala Satuan Pendidikan PAUD, SPS, TK/RA, SD/MI, SMP/MTs, SMA/SMK/MA dan lembaga lainnya se-Kabupaten Sukabumi.

Dalam edaran tersebut, ada lima poin yang mesti dilaksanakan. Salah satunya yaitu masa belajar di rumah diperpanjang sampai 29 Mei 2020, dan masa belajar di sekolah akan ditentukan kemudian.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
Comments