Showing posts with label Motivasi Guru. Show all posts
Showing posts with label Motivasi Guru. Show all posts

9 Hal Mengapa Guru Itu Seharusnya Bahagia

Guru Itu Seharusnya Bahagia
Rucke Rukmawati saat menjelajahi Pulau Sumatera bersama Vespa kesayangannya

BlogPendidikan.net - Profesi guru merupakan profesi yang mulia mendidik dan mengajarkan anak dari tidak tau menjadi tau, pekerjaannya tanpa pamrih ikhlas dan tulus mengabdikan diri demi mencerdaskan anak bangsa. Tak peduli seberapa upah dari jerih payah yang dia berikan, namun guru tak pernah mengeluh.

Guru tak pernah merasakan kegundahan bahkan kegelisahan, sekalipun masalah di luar sana silih berganti, hanya dengan anak didiknyalah dia merasakan kebahgiaan yang penuh senyuman canda dan gurau. 

Guru itu seharusnya bahagia.

Tingkat kebahagiaan seorang guru sangat menentukan produktifitas dan keberhasilan sekolah untuk bisa bertahan dalam mencapai keunggulan kompetitif di tengah pertumbuhan sekolah yang semakin ketat dengan persaingan berbagai fasilitas. Oleh sebab itu pengembangan sumber daya guru sebagai bagian dari capital investment merupakan langkah yang amat strategis dalam proses pencapaian target dan visi pengembangan sekolah.
Lalu bagaimana sikap kita terhadap profesi yang kita jalankan sebagai seorang pendidik agar kita merasa bahagia. Kebahagiaan adalah ide yang sangat abstrak dan bersifat sangat subyektif. Kebahagiaan dapat terkait dengan tercapainya suatu keinginan atau kebutuhan kita. Tetapi kebahagiaan seorang guru sangat terkait dengan tanggung jawabnya mendidik dan mengajarkan nilai-nilai penting dan inspiratif terhadap para siswanya.
Berikut beberapa hal yang seharusnya guru itu bahagia :

1. Seorang guru bahagia karena ia mencintai profesinya sebagai pendidik.

Ia mendapat kepuasan tersendiri ketika dapat mendidik para murid walaupun kehidupan pribadi mereka sederhana dan jauh dari kata kemewahan.

2. Seorang guru akan jauh lebih bahagia jika apa yang telah mereka lakukan tak hanya membuat para murid pintar melainkan menginspirasi bahkan menggerakkan para murid untuk mengubah diri mereka menjadi lebih baik.

3. Mencintai proses pembelajaran dengan memperluas wawasan ilmu melalui berbagai macam sumber ilmu baik online ataupun ofline.
 
Karena tanggung jawab guru bukanlah sekedar menjelaskan subjek atau materi pelajaran saja. Melainkan memberikan contoh sikap bahwa kemauan untuk terus belajar dapat meningkatkan kreatifitas dan memaksimalkan potensi diri.

4. Rasa syukur yang besar terhadap Tuhan mendatangkan keindahan dan kebahagiaan.

Rasa syukur membuat guru bahagia karena rasa syukur itu membuatnya dapat menjelaskan ilmu pengetahuan kepada siswanya dengan bahasa yang positif pula. Ia akan lebih bahagia jika sikap yang positif serta ilmu pengetahuan yang ia sampaikan menginspirasi para siswanya untuk lebih kreatif dan cerdas.

5. Seorang guru akan bahagia jika tidak membebani hidupnya dengan iming-iming mendapatkan imbalan.
Ia bahagia karena tidak pernah berharap balas jasa dari murid atas semua yang diberikannya. Ia sudah cukup senang dapat mengabdikan diri untuk membentuk tunas bangsa menjadi sumber daya manusia yang berkualitas.

6. Guru akan lebih bahagia jika berhasil membangkitkan semangat siswanya terpuruk karena kehilangan jati dirinya. 

Untuk semua itu ia akan rela melakukan apapun walaupun menghadapi banyak kesulitan. Mendampingi dan membentuk anak didik menjadi tegar dan optimis, baginya jauh lebih menyenangkan dari apapun juga.

7. Seorang guru bahagia jika ia menjadi diri sendiri dan tidak membandingkan dengan orang lain.

Ia bebas berekspresi menjadi diri sendiri dalam menyampaikan ilmu pengetahuan agar terserap dan bermanfaat untuk anak didiknya. Ia bahagia jika etika yang ia tunjukkan dapat menumbuhkan keberanian para siswa untuk menjalani kehidupan jujur dan menghargai diri sendiri.

8. Guru bahagia karena mencintai murid-muridnya bagaimanapun keadaan mereka.
Ia menikmati ketika bersama-sama berjuang melawan keterbatasan diri dengan ilmu pengetahuan dan budi pekerti. "Ketika kita mencintai sesuatu maka itu berarti akan bagi kita. Ketika sesuatu berarti bagi kita maka kita akan senang menghabiskan waktu untuknya, menikmatinya dan memeliharanya"

9. Guru bahagia, ia akan terus memperkaya ilmu pengetahuannya. Semakin luas ilmu yang ia miliki maka maka semakin mudah ia mengubah kesulitan hidup menjadi anugerah yang membahagiakan.

Guru itu seharunya bahagia! Demikian semoga kita bisa dilimpahkan kebahagiaan yang tiada tara. Amin...

Rujukan :
 
Menuju Guru dan Siswa Cerdas Oleh Faijin Amik, 

Ini 8 Keistimewaan Jika Profesimu Seorang Guru, Maka Cintailah Tugas dan Profesimu

Ini 8 Keistimewaan Seorang Guru, Maka Cintailah Profesimu

BlogPendidikan.net
- Guru merupakan figur sentral dalam penyelenggaraan pendidikan, karena guru adalah sosok yang sangat diperlukan untuk memacu keberhasilan siswanya. 

Betapapun baiknya kurikulum yang dirancang, namun pada akhirnya keberhasilan para siswa sangat tergantung pada pertanggung jawaban guru dalam melaksanakan tugasnya

Ada banyak hal yang bisa kamu syukuri jika memiliki pasangan yang berprofesi sebagai seorang guru. Kamu tidak perlu lagi mengeluh atau merasa iri dengan orang lain yang pasangannya mungkin terlihat lebih beruntung dari pasangan kamu yang kini menjadi seorang guru.
Baca Juga: 11 Karakteristik Guru Profesional Yang Wajib Anda Miliki
Mensyukuri keadaan pasangan kamu yang memiliki pekerjaan yang disebut sangat mulia sejatinya adalah sesuatu yang biasa. Karena sebenarnya bukan dari situ saja kamu dapat mensyukurinya. 

Ada banyak kelebihan-kelebihan lain dari pasangan kamu yang dapat kamu syukuri karena lebih banyak menguntungkan untuk kehidupan kamu dan keluarga kamu sendiri.

Berikut ini ada 8 keistimewaan jika profesimu seorang guru, maka cintailah profesimu:

1. Guru Adalah Pasangan yang Penyabar

Banyak menghadapi anak-anak didiknya membuat dia terlatih untuk menjadi pribadi yang penyabar saat menghadapi hal-hal yang mungkin menyebalkan bagi dirinya. Mengajar menjadikan mereka sebagai pribadi yang bisa bersikap profesional ketika menghadapi situasi yang membuat mereka tertekan.

2. Darinya Kamu Akan Belajar Untuk Tidak Pilih Kasih Pada Setiap Orang


Mereka diajarkan untuk tidak pilih kasih dalam memperlakukan murid-muridnya, maka dialah orang yang paling tepat untuk kamu jadikan sebagai guru yang bisa membuat kamu tidak pilih kasih pada orang-orang disekitar kamu. Yakinlah dia tidak akan pernah membuat kamu menjadi orang yang pilih kasih dalam mengambil keputusan atau meperlakukan orang lain.
Baca Juga: 18 Kiat Guru, Bagaimana Cara Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa
3. Guru Tidak Akan Pernah Membuat Kamu Lupa Pada Keluargamu

Karena mereka yang berprofesi sebagai seorang guru tidak pernah pilih kasih dalam memperlakukan siapapun, maka kelak dia tidak akan pernah memperlakukan orangtua kamu berbeda dengan orangtuanya sendiri. Dia akan menyayangi kedua orangtuamu dan keluargamu sendiri layaknya keluarganya dia sendiri atau bahkan melebihi keluargamu sendiri.


4. Guru Adalah Pasangan yang Pengertian


Kebiasaan-kebiasaan di sekolah melatihnya untuk menjadi pribadi yang pengertian, dia bukan hanya akan mengerti kamu saja tapi dia mudah menjadi pribadi yang pengertian untuk setiap hal dan setiap keadaan. Mungkin karena alasan inilah ia bisa menjadi pribadi yang lebih penyabar dan dewasa.
5. Seorang guru memiliki wawasan yang luas dan piawai dalam berkomunikasi. Dia bisa menjadi teman berbagi cerita paling istimewa dalam hidupmu!

Seorang guru bukan saja terlatih menangani murid-murid namun juga terbiasa berinteraksi dengan para orang tua murid. Memiliki pasangan yang berprofesi sebagai guru memastikan satu hal khusus yaitu kecakapan komunikasi. 

Jika dengan banyak anak di kelas beserta orang tuam murid dia dapat lakukan dengan baik, maka tidak akan terlalu sulit baginya membangun interaksi yang efektif dengan orang terdekatnya bukan?

6. Guru Adalah Pribadi yang Mandiri dan Berfikir Dewasa

Mereka yang berprofesi menjadi seorang guru sangat mungkin untuk menjadi pribadi yang berfikir dewasa. Hanya kamu yang berpacaran dengan gurulah yang dapat mengerti dan mengetahui perubahan dari dia yang menjadi dewasa setelah dia menggeluti pekerjaan ini.

7. Kamu Harus Ikhlas Jika Dia Harus Sedikit Memikirkan Orang Lain

Tuntutan pekerjaan membuat dirinya juga harus memikirkan orang lain (anak didik), di sinilah kamu harus sedikit lebih pengertian pada dia karena pekerjaannya. Percayalah sebenarnya kamu tetap menjadi yang pertama di hatinya meski dia sibuk mengurusi orang lain.
Baca Juga: Sikap dan Sifat-sifat Yang Harus Dimiliki Guru
8. Guru Orang Super Sibuk Namun Tepat Waktu

Dia mungkin banyak mengurusi pekerjaannya, mengurus anak didiknya dan semua hal yang berhubungan dengan pekerjaannya. Tapi percayalah kalau dia sebenarnya adalah orang yang paling tepat waktu.

Dia tahu bagaimana harus membagi waktunya agar tidak telat menyelesaikan atau mengerjakan pekerjaan lainnya. Dia juga bukanlah pribadi yang lalai sehingga sangat pantas kiranya jika kamu disebut sangat beruntung bisa punya pasangan yang bekerja sebagai seorang guru atau pengajar.

5 Kepribadian Yang Harus Dimiliki, Menjadikanmu Guru Yang Diteladani

5 Kepribadian Yang Harus Dimiliki, Menjadikannmu Guru Yang Diteladani

BlogPendidikan.net
- Seorang guru dinilai tidak hanya dari aspek keilmuan saja, tapi juga dari aspek kepribadian yang ditampilkannya. Mampukah menarik anak didik dan memunculkan aura optimis dalam menghadapi berbagai tanggapan hidup, atau kepribadian yang acuh tak acuh, pesimis, dan tidak mampu memancarkan aura optimis, yang kesemuanya tercantum dalam konsep kepribadian.
Seorang guru harus mempunyai kepribadian sehat yang akan mendorongnya mencapai puncak prestasi. Kepribadian yang sehat diartikan kepribadian yang secara fisik dan psikis terbebas dari penyakit tetapi bisa juga diartikan sebagai individu yang secara psikis selalu berusaha menjadi sehat.

Berikut 5 Kepribadian Yang Harus Dimiliki Oleh Guru:

1. Bertanggung jawab. 

Tanggung jawab adalah perasaan kuat yang disertai kebulatan tekat untuk melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya. Tanggung jawab seorang guru adalah mengajar dan mendidik sekaligus. Ia harus disiplin, jujur, rajin beribadah, dan sungguh-sungguh memahamkan anak yang mana setiap saat mengembangkan diri agar anak didik tidak ketinggalan informasi dan pengetahuan.
2. Tidak emosional. 

Stabilitas emosi sangat penting bagi guru karena kondisi siswa yang berbeda, ada yang mudah di atur dan yang sulit, ada yang sengaja memancing emosi
guru dan ada yang menggerutu dari belakang. Dari sini diperlukan stabilitas emosi, jangan sampai guru terpancing emosi yang nantinya bisa berakibat fatal kepada anak didik. Alangkah malunya kita melihat di televisi, berita seorang guru berurusan dengan polisi gara-gara memperlakukan anak didik dengan kekerasan.

3. Lemah lembut. 

Lemah lembut adalah cermin hati yang penyayang dan penuh penghormatan. Lemah lembut membuat murid segan, senang, dan hormat. Seorang guru
yang berbicara sopan kepada muridnya akan dikenang murid dan membekas dalam hatinya. Guru yang suka menasehati, memperlakukan anak didik seperti anak sendiri, dan menolong kebutuhan muridnya akan dicintai.

4. Tegas tidak menakut-nakuti. 

Seorang guru harus tegas, adil dan tidak boleh membeda-bedakan. Jangan sampai menakut-nakuti dengan sesuatu yang tidak layak, misalnya di ancam dikeluarkan dari sekolah. Dipanggil orang tuannya, dan ancaman-ancaman kasar lainnya. Tegas dalam  pengertian konsisten menegakkan aturan, dan berani bertanggung jawab terhadap perbuatan yang dilakukannya.
Walaupun guru harus tegas, tapi cara yang dilakukan tetap tidak boleh kasar. Tegas bukan identik dengan kasar, tegas bisa dengan pendekatan yang humanis, persuasif, dan psikologis sehingga lebih bisa menyadarkan anak didik secara emosional.

5. Dekat dengan anak didik. 

Kedekatan membawa efek positif bagi pembelajaran. Kedekatan ini akan menciptakan hubungan batin dan keakraban dalam bergaul. Anak didik tidak takut bertanya dan berkonsultasi masalah yang dihadapi kepada gurunya. Lewat kedekatan inilah, murid akan tahu kebijakan guru, sikap perilaku guru, dan sepak
terjang guru. Dan ini akan memunculkan inspirasi bagi peserta didik untuk meniru dan mengembangkan apa yang ada pada guru. 

Inilah 5 Alasan Yang Menjadikanmu Seorang GURU

Inilah 5 Alasan Yang Menjadikanmu Seorang GURU

BlogPendidikan.net
 - Guru merupakan pekerjaan tertua. Lebih dulu dibandingkan arsitek yang baru ada setelah manusia tidak lagi tinggal di gua. Atau, lebih juga dari insinyur metalurgi yang baru muncul pada masa manusia mengenal logam dan pengolahannya. Profesi guru ada sejak manusia mampu berpikir dan mengenal ilmu pengetahuan.
Secara formal, guru adalah seorang pengajar di sekolah negeri ataupun swasta yang memiliki kemampuan berdasarkan latar belakang pendidikan formal minimal berstatus sarjana, dan telah memiliki ketetapan hukum yang sah sebagai guru berdasarkan undang-undang guru dan dosen yang berlaku di Indonesia. (id.wikipedia.org)

Peranan guru adalah luas. Guru adalah pendidik, pembimbing dan pendorong. Dia juga penyampai ilmu, penggerak dan penasihat. Ini bermaksud, guru atau pendidik mempunyai tugas dan tanggung jawab yang berat, olehnya itu guru bukanlah profesi sembarangan, di tangan merekalah masa depan murid dipertaruhkan. Mereka adalah orang yang memberi pengetahuan kepada muridnya, andaikan lalai maka murid yang dihasilkan pun produk gagal.
Inilah 5 Alasan Yang Menjadikanmu Seorang GURU:

1. Profesi Guru Adalah Profesi Yang Sangat Mulia

Kemuliaan seorang guru datang karena ia merupakan sosok yang berperan penting dalam membawa masa depan seorang anak didiknya. Tugas seorang guru yang mengubah orang yang bodoh menjadi orang yang pintar mengubah yang tadinya tidak tahu menjadi tahu merupakan tugas mulia yang diemban dari seorang guru. Selain itu tingkah lakunya menjadi panutan bagi semua orang. Inilah yang menjadi nilai lebih profesi ini dibandingkan dengan profesi lain, benar-benar istimewa bekerja sebagai guru.


2. Martabat Guru Merupakan Martabat yang dihormati 

Sebagai pembimbing di dalam keilmuan sehingga menjadi penyemangat dan inspirasi bagi muridnya untuk memilih bidang pekerjaan yang akan ditekuninya di masa depan, karena di tangan gurulah masa depan seorang anak berada, banyak tokoh-tokoh besar di dunia siapapun itu, mereka tidak akan seperti itu kalau bukan didik seorang guru yang hebat. Guru bangga jika melihat anak didiknya melampaui capaiannya, karena ia telah berhasil berbuat sesuatu yang berguna bagi semua orang dengan ilmunya.

3. Guru Selalu Memiliki Tantangan 

Salah satunya bagaimana kita dihadapkan dengan sebuah karakter  yang berbeda dan bagaimana kita dapat mendidik dari perbedaan karakter, namun seorang guru dituntut dapat mengemban tugas untuk mencerdaskan anak bangsa, sehingga hal ini menuntut seorang guru untuk memiliki jiwa sebagai seorang pendidik. 
Menjadi pendidik tidaklah mudah, karena seorang guru harus menjadi bagian penting dalam perkembangan anak didiknya. Seorang guru harus mampu memahami karakter setiap anak didiknya sehingga dapat menjalin keakraban dan kebersamaan yang nantinya dapat membantu dalam proses mendidik dan mengajarkan ilmu kepada siswa dan pada akhirnya dapat memotivasi dan mendorong siswanya untuk dapat meraih cita-cita yang diimpikan.

4. Menjadi Guru Ikhlas Mengajarkan Ilmu 

Ilmu yang diajarkan dengan penuh kasih sayang dan cinta serta selalu sabar dalam membimbing kita walau hanya sekedar untuk membaca, menulis dan berhitung, karena dengan keikhlasan dan kasih sayang guru  dalam mengajarkan sebuah ilmu kepada setiap anak membuat terkadang diri kita terkenang akan jasa para guru.
5. Kesejahteraan Seorang Guru Tidaklah Seperti Kesejahteraan Profesi Yang Lain 

Namun, kebanggaan dan kepuasan menjadi seorang guru tidaklah dapat diukur dari gaji yang diterima setiap bulan melainkan melakukan suatu pekerjaan mulia untuk memberikan ilmu kepada anak bangsa sehingga nantinya mereka akan menjadi manusia yang lebih baik serta kebahagiaan atas pahala yang tak pernah berhenti mengalir teruntuk seorang guru yang telah berjasa dalam mencerdaskan dan mendidik anak-anak tersebut walaupun guru tersebut telah tiada.

Patutlah anda berbangga dan berbahagia saat ini jika anda berprofesi sebagai seorang guru, karena ada banyak manfaat yang dapat anda berikan kepada anak didik anda sehingga nantinya mereka dapat menjadi generasi muda yang berguna dan berprestasi di masa depan. 
Jadilah seorang guru yang bersikap dan berakhlak baik karena anda adalah sebagai suri tauladan di tengah masyarakat terlebih menjadi teladan bagi siswa sehingga patutlah memberikan contoh yang baik kepada para siswa sehingga mereka dapat mencontoh dan meneladaninya dikemudian hari.

8 Kata-kata Motivasi Untuk Guru Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

8 Kata-kata Motivasi Untuk Guru Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

BlogPendidikan.net
 Guru adalah seorang yang memiliki ilmu pengetahuan yang kemudian menyalurkan ilmunya kepada orang yang tidak mengetahui ilmu tersebut. Guru adalah suatu profesi yang sangat mulia karena profesi ini adalah amal ibadah yang tidak ada putus-putusnya. Guru sering disebut juga sebagai pendidik dan juga sebagai pencerah.

Seorang guru harus mampu mentransformasikan seluruh akhlak dan sikap yang kurang baik atau buruk menjadi amal yang terpuji untu anak didiknya, dengan demikian seorang guru bertanggung jawab terhadap akhlak dan moral seorang siswa dan tentunya buat bangsa dan Negara.

Baca Juga : 
Seorang guru harus memberikan yang terbaik disetiap waktu untuk kebaikan seorang siswanya. Adapun jika ada guru atau siswa yang tidak ikhlas mengajar dan menuntut ilmu maka apa yang dilakukannya tersebut akan sia-sia.

Berikut 5 Kata-kata Motivasi Untuk Guru Pahlawan Tanpa Tanda Jasa:
  1. “Jika aku saat ini hanyalah sebuah bongkahan batu yang tak ternilai maka suatu saat batu itu akan menjadi bongkahan mulia yang harganya sangat mahal, tahukah mengapa demikian dapat terjadi. Karena engkau guru kami, saat ini mengajari kami dengan penuh motivasi dan ketulusan.
  2. "Sungguh sikap yang kamu tampilkan demikian sangat menyentuh hati kami dan membuat hati dan seluruh tubuh kami untuk tidak bermalas-malasan dalam belajar dan itulah yang akan menjadikan kami batu mutiara. Terimah kasih banyak bu dan bapak guru”
  3. “Siang dan malam engkau selalu memikirkan kami, tak memandang kasta dan agama engkau mendidik kami. Sungguh ini adalah hal yang sangat terpuji untuk generasi kelak bahwa kami akan seperti anda dan akan membawa bangsa ini menjadi bangsa yang bermartabat”
  4. “Engkau tak seperti matahari yang selalu menerangi bumi setiap saat, tapi engkau seperti cahaya bulan yang jika motivasi belajar kami redup maka engkaulah yang meneranginya hingga kami kembali lagi belajar dan belajar hingga akhirnya sukses”
  5. “Ajaranmu saat ini tak kami langsung terima dalam sekejap dan sehari tapi disuatu saat yang akan datang entah itu 5 atau 10 tahun kemudian, ajaranmu saat ini akan menjadi nilai besar buat kami”
  6. “Seorang guru tidak hanya mengajari ilmu tapi juga memeberikan contoh ilmu yang diberikan”
  7. “Guru itu ibarat kayu yang terbakar dia menjadikan dirinya abu tapi semua orang menjadikannya terang”
  8. “Guru yang paling jenius adalah seseorang yang mampu menyederhanakan masalah menjadi berita gembira"
Salam Guruku.

Peran Guru Yang Tak Hilang Sampai Akhir Zaman, Teknologipun Tak Dapat Menggantikannya

Peran Guru Yang Tak Hilang Sampai Akhir Zaman, Teknologipun Tak Dapat Menggantikannya

BlogPendidikan.net
 - Tugas sebagai guru merupakan tugas dan tanggung jawab yang berat untuk dilaksanakan, mengabdikan diri kepada pendidikan membentuk manusia yang berakhlak dan berkarakter, merupakan tujuan dari pendidikan dan profesi guru itu sendiri. 

Tugas dan peran guru itu berat, terkadang banyak juga yang mengeluhkan meski gajinya tak seberapa, namun guru tetap bersemangat dan ikhlas mengabdikan dan menjalankan tugasnya sebagai guru, demi anak bangsa yang berkarakter dan berakhlak mulia,
Beberapa para pakar pendidikan telah melakukan penelitian tentang peran guru yang harus dilakoni. Peran guru yang beragam telah diidentifikasi dan dikaji oleh beberapa ahli peneliti dibidang pendidikan diantaranya Pullias dan Young, Manan, serta Yelon dan Weinstein. Mengemukakan peran guru sampai saat ini. dan terus di praktekkan.

Berikut peran guru yang tak akan hilang sampai akhir zaman dan tak tergantikan oleh teknologi : 

1. Guru Sebagai Pendidik

Guru adalah pendidik, yang menjadi tokoh, panutan dan identifikasi bagi para peserta didik, dan lingkungannya. Oleh karena itu, guru harus memiliki standar kualitas tertentu, yang mencakup tanggung jawab, wibawa, mandiri dan disiplin. 

Peran guru sebagai pendidik (nurturer) berkaitan dengan meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan anak untuk memperoleh pengalaman-pengalaman lebih lanjut seperti penggunaan kesehatan jasmani, bebas dari orang tua, dan orang dewasa yang lain, moralitas tanggungjawab kemasyarakatan, pengetahuan dan keterampilan dasar, persiapan.untuk perkawinan dan hidup berkeluarga, pemilihan jabatan, dan hal-hal yang bersifat personal dan spiritual. 
Oleh karena itu tugas guru dapat disebut pendidik dan pemeliharaan anak. Guru sebagai penanggung jawab pendisiplinan anak harus mengontrol setiap aktivitas anak-anak agar tingkat laku anak tidak menyimpang dengan norma-norma yang ada.

2. Guru Sebagai Pengajar

Peranan guru sebagai pengajar dan pembimbing dalam kegiatan belajar peserta didik dipengaruhi oleh berbagai factor, seperti motivasi, kematangan, hubungan peserta didik dengan guru, kemampuan verbal, tingkat kebebasan, rasa aman dan keterampilan guru dalam berkomunikasi. Jika factor-faktor di atas dipenuhi, maka melalui pembelajaran peserta didik dapat belajar dengan baik. Guru harus berusaha membuat sesuatu menjadi jelas bagi peserta didik dan terampil dalam memecahkan masalah.
Ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh seorang guru dalam pembelajaran, yaitu: Membuat ilustrasi, Mendefinisikan, Menganalisis, Mensintesis, Bertanya, Merespon, Mendengarkan, Menciptakan kepercayaan, Memberikan pandangan yang bervariasi, Menyediakan media untuk mengkaji materi standar, Menyesuaikan metode pembelajaran, Memberikan nada perasaan.

Agar pembelajaran memiliki kekuatan yang maksimal, guru-guru harus senantiasa berusaha untuk mempertahankan dan meningkatkan semangat yang telah dimilikinya ketika mempelajari materi standar.

3. Guru Sebagai Pembimbing

Guru dapat diibaratkan sebagai pembimbing perjalanan, yang berdasarkan pengetahuan dan pengalamannya bertanggung jawab atas kelancaran perjalanan itu. Dalam hal ini, istilah perjalanan tidak hanya menyangkut fisik tetapi juga perjalanan mental, emosional, kreatifitas, moral dan spiritual yang lebih dalam dan kompleks.
Sebagai pembimbing perjalanan guru memerlukan kompetensi yang tinggi untuk melaksanakan empat hal berikut:
* Guru harus merencanakan tujuan dan mengidentifikasi kompetensi yang hendak dicapai.
* Guru harus melihat keterlibatan peserta didik dalam pembelajaran, dan yang paling penting bahwa peserta didik melaksanakan kegiatan belajar itu tidak hanya secara jasmaniah, tetapi mereka harus terlibat secara psikologis.
* Guru harus memaknai kegiatan belajar.
* Guru harus melaksanakan penilaian.

4. Guru Sebagai Pemimpin

Guru diharapkan mempunyai kepribadian dan ilmu pengetahuan. Guru menjadi pemimpin bagi peserta didiknya. Ia akan menjadi imam.
5. Guru Sebagai Pengelola Pembelajaran

Guru harus mampu menguasai berbagai metode pembelajaran. Selain itu, guru juga dituntut untuk selalu menambah pengetahuan dan keterampilan agar supaya pengetahuan dan keterampilan yang dirnilikinya tidak ketinggalan jaman. 

6. Guru Sebagai Model dan Teladan

Guru merupakan model atau teladan bagi para peserta didik dan semua orang yang menganggap dia sebagai guru. Terdapat kecenderungan yang besar untuk menganggap bahwa peran ini tidak mudah untuk ditentang, apalagi ditolak. Sebagai teladan, tentu saja pribadi dan apa yang dilakukan guru akan mendapat sorotan peserta didik serta orang disekitar lingkungannya yang menganggap atau mengakuinya sebagai guru. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan oleh guru: sikap dasar, bicara dan gaya bicara, kebiasaan bekerja, sikap melalui pengalaman dan kesalahan, pakaian, hubungan kemanusiaan, proses berfikir, perilaku neurotis, selera, keputusan, kesehatan, gaya hidup secara umum.
Perilaku guru sangat mempengaruhi peserta didik, tetapi peserta didik harus berani mengembangkan gaya hidup pribadinya sendiri.

Guru yang baik adalah yang menyadari kesenjangan antara apa yang diinginkan dengan apa yang ada pada dirinya, kemudian menyadari kesalahan ketika memang bersalah. Kesalahan harus diikuti dengan sikap merasa dan berusaha untuk tidak mengulanginya.

7. Sebagai Anggota Masyarakat

Peranan guru sebagai komunikator pembangunan masyarakat. Seorang guru diharapkan dapat berperan aktif dalam pembangunan disegala bidang yang sedang dilakukan. Ia dapat mengembangkan kemampuannya pada bidang-bidang dikuasainya. Guru perlu juga memiliki kemampuan untuk berbaur dengan masyarakat melalui kemampuannya, antara lain melalui kegiatan olah raga, keagamaan dan kepemudaan. Keluwesan bergaul harus dimiliki, sebab kalau tidak pergaulannya akan menjadi kaku dan berakibat yang bersangkutan kurang bisa diterima oleh masyarakat.
8. Guru sebagai administrator 

Seorang guru tidak hanya sebagai pendidik dan pengajar, tetapi juga sebagai administrator pada bidang pendidikan dan pengajaran. Guru akan dihadapkan pada berbagai tugas administrasi di sekolah. Oleh karena itu seorang guru dituntut bekerja secara administrasi teratur. Segala pelaksanaan dalam kaitannya proses belajar mengajar perlu diadministrasikan secara baik. Sebab administrasi yang dikerjakan seperti membuat rencana mengajar, mencatat hasil belajar dan sebagainya merupakan dokumen yang berharga bahwa ia telah melaksanakan tugasnya dengan baik.

9. Guru Sebagai Penasehat

Guru adalah seorang penasehat bagi peserta didik juga bagi orang tua, meskipun mereka tidak memiliki latihan khusus sebagai penasehat dan dalam beberapa hal tidak dapat berharap untuk menasehati orang.
Peserta didik senantiasa berhadapan dengan kebutuhan untuk membuat keputusan dan dalam prosesnya akan lari kepada gurunya. Agar guru dapat menyadari perannya sebagai orang kepercayaan dan penasihat secara lebih mendalam, ia harus memahami psikologi kepribadian dan ilmu kesehatan mental.

10. Guru Sebagai Pembaharu (Inovator)

Guru menerjemahkan pengalaman yang telah lalu ke dalam kehidupan yang bermakna bagi peserta didik. Dalam hal ini, terdapat jurang yang dalam dan luas antara generasi yang satu dengan yang lain, demikian halnya pengalaman orang tua memiliki arti lebih banyak daripada nenek kita. Seorang peserta didik yang belajar sekarang, secara psikologis berada jauh dari pengalaman manusia yang harus dipahami, dicerna dan diwujudkan dalam pendidikan. 
Tugas guru adalah menerjemahkan kebijakan dan pengalaman yang berharga ini kedalam istilah atau bahasa moderen yang akan diterima oleh peserta didik. Sebagai jembatan antara generasi tua dan genearasi muda, yang juga penerjemah pengalaman, guru harus menjadi pribadi yang terdidik.

11. Guru Sebagai Pendorong Kreatifitas

Kreativitas merupakan hal yang sangat penting dalam pembelajaran dan guru dituntut untuk mendemonstrasikan dan menunjukkan proses kreatifitas tersebut. Kreatifitas merupakan sesuatu yang bersifat universal dan merupakan cirri aspek dunia kehidupan di sekitar kita. Kreativitas ditandai oleh adanya kegiatan menciptakan sesuatu yang sebelumnya tidak ada dan tidak dilakukan oleh seseorang atau adanya kecenderungan untuk menciptakan sesuatu. 

Akibat dari fungsi ini, guru senantiasa berusaha untuk menemukan cara yang lebih baik dalam melayani peserta didik, sehingga peserta didik akan menilaianya bahwa ia memang kreatif dan tidak melakukan sesuatu secara rutin saja. Kreativitas menunjukkan bahwa apa yang akan dikerjakan oleh guru sekarang lebih baik dari yang telah dikerjakan sebelumnya.
12. Guru Sebagai Emansipator

Dengan kecerdikannya, guru mampu memahami potensi peserta didik, menghormati setiap insan dan menyadari bahwa kebanyakan insan merupakan “budak” stagnasi kebudayaan. Guru mengetahui bahwa pengalaman, pengakuan dan dorongan seringkali membebaskan peserta didik dari “self image” yang tidak menyenangkan, kebodohan dan dari perasaan tertolak dan rendah diri. Guru telah melaksanakan peran sebagai emansipator ketika peserta didik yang dicampakkan secara moril dan mengalami berbagai kesulitan dibangkitkan kembali menjadi pribadi yang percaya diri.

13. Guru Sebagai Evaluator

Evaluasi atau penilaian merupakan aspek pembelajaran yang paling kompleks, karena melibatkan banyak latar belakang dan hubungan, serta variable lain yang mempunyai arti apabila berhubungan dengan konteks yang hampir tidak mungkin dapat dipisahkan dengan setiap segi penilaian. Teknik apapun yang dipilih, dalam penilaian harus dilakukan dengan prosedur yang jelas, yang meliputi tiga tahap, yaitu persiapan, pelaksanaan dan tindak lanjut.
14. Guru Sebagai Kulminator

Guru adalah orang yang mengarahkan proses belajar secara bertahap dari awal hingga akhir (kulminasi). Dengan rancangannya peserta didik akan melewati tahap kulminasi, suatu tahap yang memungkinkan setiap peserta didik bisa mengetahui kemajuan belajarnya. Di sini peran kulminator terpadu dengan peran sebagai evaluator.

Guru sejatinya adalah seorang pribadi yang harus serba bisa dan serba tahu. Serta mampu mentransferkan kebisaan dan pengetahuan pada muridnya dengan cara yang sesuai dengan perkembangan dan potensi anak didik.
Begitu banyak peran yang harus diemban oleh seorang guru. Peran yang begitu berat dipikul di pundak guru hendaknya tidak menjadikan guru dan calon guru mundur dari tugas mulia tersebut. Peran-peran tersebut harus menjadi tantangan dan motivasi bagi guru dan calon guru. Dia harus menyadari bahwa di masyarakat harus ada yang menjalani peran guru. Bila tidak, maka suatu masyarakat tidak akan terbangun dengan utuh. Penuh ketimpangan dan akhirnya masyarakat tersebut bergerak menuju kehancuran.